Berdamai dengan Diri Sendiri: Selamat Tinggal Masa Lalu

Kesehatan Mental
Chastin Marla Devi
16 Apr 2021
Gambar oleh Satu Persen - Selamat Tinggal Masa Lalu
Satu Persen - Selamat Tinggal Masa Lalu

Halo, Perseners! Apa kabar nih? Hope you’re happy today! Kenalin gue Chastin, sebagai  associate writer di Satu Persen. Dan gue…pernah susah banget buat berdamai sama masa lalu.

Dari lo sendiri ada juga nggak sih, yang punya pengalaman pahit di masa lalu? Saking pahitnya, kejadian itu susah banget buat lo lupain, meskipun rasanya sakit banget kalo diinget-inget terus.

Dulu gue punya juga tuh, pengalaman yang bener-bener buat gue terpukul sampe rasanya mau menghilang aja dari muka bumi. Permasalahan yang gue alamin tuh kayak putus dari pacar, ditinggal pergi sama orang yang disayang, bahkan sampe kena bully.

Dari lo sendiri pernah nggak ngalamin yang lebih ekstrem dari ini?

Gue percaya sih, setiap orang pasti pernah ngerasain pahitnya hidup. Ya gimana ya…yang namanya manusia, aneh nggak sih kalo selama hidup nggak pernah ngelewatin yang namanya cobaan?

Tapi, apa lo udah sembuh dari segala pengalaman pahit itu? Kalo lo masih ngerasa marah, sedih, dan kecewa waktu keinget pengalaman tersebut, mungkin lo masih belum bisa berdamai sama masa lalu.

Dengan kata lain, lo masih nggak bisa move on. Nggak enaknya kalo terus begini, lo jadi susah buat ngelangkah ke depan, karena beban emosi yang lo bawa terlalu berat.

Ada quote yang selalu gue pajang di dinding kamar gue,

‘’Biarlah yang lalu berlalu, karena yang lebih indah sudah menunggumu.’’
- Merry Riana

Menurut gue ini quote emang simpel, tapi kalo lo jadiin pegangan buat move on dan ngelangkah ke depan, asli ini beneran ngebantu banget. Seenggaknya buat gue.

Buat berdamai sama diri sendiri dan masa lalu, lo harus sadar dulu kalo lo nggak bisa ngembaliin waktu, dan lo nggak dapet keuntungan apa-apa dengan terus stuck di titik itu.  Yang bisa lo lakuin cuman ngerubah diri lo yang rapuh jadi versi terbaik dari diri lo sendiri.

Because life must go on.

Podcast Satu Persen - Untuk Berdamai dengan Luka dari Masa Lalu

Buat lo yang masih berusaha belajar buat berdamai sama masa lalu, artikel ini pas banget buat lo simak! Stay tuned, ya!

Apa sih yang lo dapet kalo masih susah berdamai sama masa lalu?

Sebelum ngebahas ke dampak yang bakal lo terima kalo terus-terusan stuck sama masa lalu, gue mau sharing beberapa hal tentang “Kenapa orang bisa stuck sama masa lalu, terlebih sama pengalaman yang buruk”.

Menurut penelitian yang dilakuin sama Roy Baumeister, seorang profesor di bidang psikologi sosial dari Florida State University. Manusia emang cenderung lebih inget sama pengalaman negatif daripada pengalaman positif.

Baca juga: Pikiran Negatif Merusak Hidup Positif

Menurut Baumeister, emosi negatif dan feedback buruk punya dampak lebih besar ketimbang perhatian dan feedback positif yang pernah lo dapet. Stereotype buruk bakal lebih susah dilupain, yang akhirnya ngebuat diri lo terus terusan denial dan susah banget buat move on. Hal ini dikarenakan pikiran lo sendiri aja masih nolak buat lupa dan maafin semua pengalaman buruk di masa lalu.

YouTube Satu Persen - Cara Tinggalkan Masa Lalu yang Kelam

Nah kalo diri lo terus terusan denial, rasanya nggak enak banget nggak sih? Kayak di dalem hati lo pengen berdamai sama masa lalu, tapi otak lo merintahin buat jangan lupain pengalaman yang udah bikin lo terpuruk.

Menurut gue, kalo udah kayak gini nggak baik buat diri lo ke depannya. Orang yang nggak bisa berdamai sama luka di masa lalu cenderung takut buat ngelangkah ke depan, karena takut bakal terluka kayak dulu lagi.

Dampak negatif lainnya yang lo dapet kayak:

  • Overthinking sama apa yang bakal terjadi di masa depan
  • Takut ngambil keputusan
  • Ngerasain beban batin yang nggak perlu
  • Kualitas hidup berkurang secara drastis
  • Nggak bahagia

Pernah nih gue ngerasain yang kayak gini. Literally dampaknya bener-bener ngena banget ke kehidupan gue. Tapi baiknya, abis gue ngalamin berbagai rentetan hal buruk, nggak lama sejak itu gue sadar, bahwa gue harus cari cara buat bangkit lagi. Karena saat itu gue merasa diri gue sendiri punya value dan berhak buat bangkit.

Lo juga kepikiran nggak sih? Untungnya buat diri sendiri tuh apa kalo berlarut-larut dalam kesedihan sama suatu hal yang udah terlewat dan gak bisa diubah?

4 Cara berdamai sama masa lalu

1. Menerima masa lalu

Pengalaman yang berkesan, mau itu baik ataupun buruk, cenderung susah buat dilupain. Percaya deh, semakin lo berusaha buat lupa sama suatu kejadian, malah ingatan tentang kejadian itu semakin muncul di pikiran lo.

Di poin ini, gue saranin kalo lo nggak mau terbayang oleh hal buruk yang pernah lo alamin, lebih baik lo nerima kejadian itu daripada effort mati-matian buat ngelupain.

Asli deh, kalo kita bisa nerima pengalaman masa lalu sebagai bagian dari hidup, rasa sakitnya bakal lebih berkurang. Terus, secara perlahan kita bisa berdamai dan nggak terus keinget sama hal buruk itu.

Toh, udah ikhlas.

Baca juga: Apa Itu Inner Child: Cara Mengenal Bagian Diri Lebih Dalam dengan Melihat Masa Lalu

2. Memperbaiki sudut pandang

Kebanyakan dari kita tuh susah buat lupa dan berdamai sama masa lalu, karena kita mandang kejadian tersebut sebagai sesuatu yang negatif dan nggak ada value dari kejadiannya.

Padahal, kalo dipikir-pikir, semua kejadian bisa punya sudut pandang yang beda, tergantung dari gimana cara lo memaknainya. Coba deh, better ganti sudut pandang dari:

“Dulu gue di-bully karena gue jelek, pasti ke depannya nggak ada yang mau nerima gue”

Menjadi

“Oh, dulu gue di-bully karena mereka kurang perhatian dari orang tuanya, toh sekarang gue jadi lebih kebal dan glow up’’

Biasain mandang suatu hal dari sisi postifnya, biar kitanya juga nggak terlalu tertekan.

Baca juga: Mengubah Perspektif Lewat Rasa Syukur

3. Ambil dan cari tau hikmahnya

“Everything happens for a reason. There’s always a rainbow after a big storm.”

Cari tau value positif yang bisa lo ambil dari kejadian yang udah lalu. Gue yakin banget, kalo setiap perih yang kita dapet adalah tiket buat kita berubah jadi pribadi yang lebih baik lagi.

Misal ni, lo udah putus dari cowok lo yang toxic, tapi rasanya susah banget buat move on karena lo nggak terbiasa kalo nggak sama dia. Dalam hal ini, ada baiknya lo cari sisi positif dari kejadian ini.

Lo cari kebahagiaan apa yang lo dapet pas udah gak berhubungan sama dia. Kayak lo yang lebih bebas, gak terkekang, dan mulai bisa fokus sama karier lo sendiri.

Kalo kita tau hikmah dan keuntungan yang didapet atas kejadian tersebut, lebih mudah juga buat ngelangkah ke depannya.

4. Biasain sama hal yang ngingetin lo sama masa lalu

Menurut gue, kalo lo mau berdamai sama masa lalu jangan terlalu menghindari hal yang bisa buat lo inget sama kejadian tersebut. Justru itu makin nambah ketakutan lo, dan lo cenderung nggak siap ke depannya buat #HidupSeutuhnya.

Semakin lo terbiasa sama hal yang paling lo benci, semakin mudah buat lo nerima hal tersebut. Toh, itu udah jadi bagian dari kehidupan lo.

Kalo kayak gini, lo nggak ada alasan buat menghindar dan nggak bakal dihantui sama bayangan masa lalu.

Baca juga: Penyesalan Tidak Selamanya Buruk: Cara Memaafkan Diri Sendiri
Gambar dari mohamed hassan dari pixabay
Gambar dari mohamed hassan dari pixabay

Berdamai sama diri dan move on dari masa lalu emang gak gampang, guys. Setiap orang punya caranya sendiri buat healing.

Kalo lo emang masih susah banget buat maafin dan nerima semua kejadian buruk di masa lalu, gue saranin coba konsultasiin apa yang lo rasain sama psikolog di Satu Persen. Layanan konseling Satu Persen bakal ngasih banyak benefit kayak psikotes, worksheet, dan masih banyak lagi.

Banyak benefit yang bisa lo dapetin dari konseling online ini, info selengkapnya langsung aja klik gambar di bawah ini!

Satu-Persen-Artikel--30--2

Jadi, jangan takut buat berproses selama itu bisa ngasih value positif buat diri lo ya hehehehe.

Dari gue segitu dulu, semoga artikel sama pengalaman gue bisa ngebantu lo buat bisa #HidupSeutuhnya.

Keep up the good work guys!

Referensi:

Jess, D. (2018, October 04). What Is Hooponopono? Benefits & Techniques In The Art Of Forgiveness. Retrieved August 07, 2020, from https://www.thenaturaldoctors.com/what-is-hooponopono/

Bagikan artikel

Disclaimer

Jika Anda sedang mengalami krisis psikologis yang mengancam hidup Anda, layanan ini tidak direkomendasikan.

Silakan menghubungi 119.