Karyawan Juga Perlu Mentally Stable

Produktivitas
Nurvidha Qur'aini Suhaemi
2 Mar 2021
kesehatan-mental-karyawan
kesehatan mental karyawan

Halo, Perseners! Gue Vidha, associate writer di Satu Persen yang InsyaAllah bentar lagi lulus kuliah.

Karena bentar lagi lulus kuliah dan berkecimpung di dunia kerja, jadi dari sekarang gue udah mulai mempelajari hal-hal terkait dunia kerja. Kalian seangkatan atau senasib sama gue, udah ada bayangan belum kira-kira mau berkarier di bagian apa?

Kalo gue sendiri pengen kerja di production house karena kebetulan jurusan gue adalah Televisi dan Film. Sejak SMA, gue emang udah tertarik banget buat terjun ke bidang perfilman karena gue emang suka berkhayal dan pengen khayalan gue itu divisualisasikan sebagai suatu karya visual.

Kata orang-orang, kerja di bidang film itu cukup keras, harus punya mental dan fisik yang kuat. Tapi gue yakin kalo setiap pekerjaan punya risiko masing-masing yang harus dihadapi. Pekerjaan apapun pasti butuh mental dan fisik yang kuat, kan?

Terkadang, lo udah yakin nih punya mental yang kuat buat menjalani suatu pekerjaan, tapi tiba-tiba masalah terus-menerus datang, baik dari dalam kerjaan itu sendiri maupun dari luar kerjaan yang berpengaruh sama produktivitas lo di dalam pekerjaan.

Kalo produktivitas lo kurang karena mental lo lagi gak stabil, perusahaan juga akan kena imbasnya.

Dikutip dari Ekrut bahwa WHO memperkirakan adanya penurunan produktivitas karyawan yang disebabkan oleh terganggunya kesehatan mental. Hal ini dapat menimbulkan kerugian global sekitar US$1 Triliun setiap tahunnya.

Maka dari itu, perusahaan dianjurkan untuk memperhatikan kesehatan mental para karyawannya agar dapat mengerjakan pekerjaan dengan maksimal dan lebih produktif.

Sebelum perusahaan memperhatikan kesehatan mental para karyawan, lo sendiri udah tau belum apa aja yang bisa jadi penyebab terganggunya kesehatan mental bagi karyawan?

Berikut ini adalah sebab-sebab terganggunya kesehatan mental bagi karyawan. Let’s check this out!

sehat-mental-karyawan
sumber: @unhoelli on Twitter

Penyebab terganggunya kesehatan mental karyawan

Menjaga kesehatan mental pada karyawan gak kalah penting dengan menjaga kesehatan fisik karyawan. Keduanya dapat menghambat jalannya pekerjaan sehingga menjadi kurang efektif.

Berikut adalah penyebab-penyebab dari terganggunya kesehatan mental pada karyawan:

Masalah dengan atasan

Kalo denger kata ‘atasan’ apa sih yang ada di pikiran lo? Galak? Menyeramkan? Tegas? Atau malah sebaliknya? Friendly? Asik? Suka traktir?

Mempunyai atasan yang asik buat dijadiin rekan kerja tuh bisa berdampak positif bagi kesehatan mental lo. Lo jadi gak merasa tertekan. Ya seenggaknya mengurangi beban tekanan lah ya.

Nah, kalo sebaliknya gimana? Misalkan atasan lo sukanya marah-marah terus, ekspektasinya terlalu tinggi, pelit, batasan antara dirinya dan bawahannya tuh tebel banget kayak skripsi!

Ini yang buat lo bisa punya masalah sama doi. Entah secara tersurat maupun tersirat. Rasanya gak nyaman aja gitu kalo ada dia dan buat lo jadi selalu bermasalah sama dia.

Kalo udah kayak gini, kerjaan jadi kurang efektif kan, karena kerjaannya ngedumel mulu dan bikin hati jadi gondok sendiri.

Masalah dengan rekan kerja

Hampir sama kayak masalah dengan atasan. Masalah sama rekan kerja juga bisa buat kesehatan mental lo menurun.

Bedanya, mungkin kalo sama atasan lo bisa iya-iya atau nurut-nurut aja, tapi kalo sesama rekan kerja, kalian bisa gelud karena merasa statusnya sama.

Dimulai dari gibah-gibahan sama rekan-rekan lain, sampe sindir-sindiran di status sosial media, lama-lama bisa menimbulkan pertengkaran yang buat suasana kantor jadi gak nyaman banget!

meme-kesehatan-mental-karyawan
meme kesehatan mental karyawan

Kalo udah sampe berantem, yang terdampak secara produktivitas dan efektivitas pekerjaan gak cuma lo dan rekan kerja lo yang bermasalah, tapi juga rekan-rekan kerja lain yang mungkin satu ruangan atau bahkan satu divisi sama kalian.

Coba juga: Tes Tingkat Produktivitas

Beban kerja yang terlalu banyak

Pernah gak sih lo merasa overwhelmed banget sama beban kerjaan yang melebihi batas kemampuan lo? Atau kerjaan yang lo kerjain sekarang itu gak sesuai sama kontrak kerja.

Pastinya ini buat lo jadi stres banget. Kerja keras, waktu banyak yang terbuang, tapi gaji segitu-segitu aja. Seakan apa yang lo kerjain ini gak ada reward-nya gitu. Cuma jadi beban aja.

Hal ini bisa menyebabkan lo terkena emotional burn out. Bawaannya sensian mulu, terus ini juga bisa ganggu lo dalam melakukan pekerjaan. Udah kerjannya banyak, ditambah emosinya gak karuan, yang ada malah bikin ambyar.

meme-kesehatan-mental-karyawan
sumber: Funny All The Time on Pinterest

Konflik dengan keluarga atau pasangan

Tiga masalah di atas masih berkaitan dengan lingkungan kerja, tapi gak cuma lingkungan kerja doang loh yang bisa mengganggu kesehatan mental lo dan bakal berpengaruh sama produktivitas lo dalam pekerjaan.

Penyebab terganggunya kesehatan mental karyawan juga bisa disebabkan oleh masalah personal kayak konflik sama keluarga atau pasangan. Konflik-konflik kayak gini pasti bakal terus muter di pikiran lo dan pasti bakal mengganggu waktu kerja lo.

Nah, lo sekarang kan udah tau nih apa aja yang bisa menyebabkan kesehatan mental karyawan itu bisa terganggu.

Di bawah ini, ada beberapa cara untuk menjaga kesehatan mental karyawan yang mungkin bisa lo terapkan biar kesehatan mental lo tetap stabil.

Cara menjaga kesehatan mental karyawan

Menurut Littlefield, Stitzel, & Giese yang dikutip oleh Center for Public Mental Health Fakultas Psikologi UGM, terdapat lima pilar dalam lingkungan kerja yang dapat menjaga kesehatan mental karyawan agar tetap sehat.

Kepemimpinan yang suportif

sehat mental karyawan
sumber: Nalaka Gamage on auoracs.lk

Lo semua setuju kalo punya pemimpin yang suportif adalah segalanya. Enak banget gitu kalo punya atasan yang mendukung apa yang lo lakuin. Jadi gak ada rasa canggung atau takut salah untuk mencoba sesuatu yang baru. Jadi lo bisa berkembang dalam kerjaan lo.

sehat mental karyawan

Peran yang jelas

Pernah gak sih lo kerja, tapi kerjaan lo itu gak sesuai job desk lo?

Misalnya lo kerja jadi videografer, tapi lo juga disuruh desain, disuruh jadi admin web, disuruh jadi monitor evaluasi. Itukan meleber kemana-mana gitu ya.

Lo bakal pusing dan bertanya-tanya. Sebenernya gue ini kerjanya jadi apa sih?

Kalo masih nyaman, mungkin semua bisa diatur gitu, tapi kalo udah gak nyaman kan mau ngerjain apa-apa jadi males. Kebanyakan peran yang dipegang jadi banyak yang kelewat atau gak keurus.

Keterlibatan karyawan

Penting buat lo sebagai karyawan menyampaikan aspirasi dan pendapat untuk tercapainya visi misi dalam pekerjaan.

Selain itu, kerja sama dalam tim juga bisa membuat lo membangun relasi positif dan meringankan pekerjaan yang berat.

Kalo lo udah terlibat dalam pekerjaan yang gak cuma tentang job desk lo, lo bakal lebih merasa memiliki apa yang ada di dalam pekerjaan lo. Kayak merasa udah menyatu aja sama kerjaan lo.

Pengembangan dan pertumbuhan

Lo kerja tuh sebenernya mau ngapain sih? Cari cuan aja?

sumber: eBaumsWorld on Pinterest

Kalo lo kerja cuma buat cari cuan doang, nanti lo belum bisa memenuhi konsep IKIGAI alias belum menemukan nilai kebahagiaan dalam hidup lo.

Dalam menjalani pekerjaan yang sehat, lo harus bisa berkembang dan bertumbuh menjadi lebih baik lagi. Maka dari itu, pengembangan dan pertumbuhan dalam dunia kerja akan memberikan dampak yang baik terhadap kesehatan mental lo sebagai karyawan.

Antusiasme

Cara menjaga kesehatan mental bagi karyawan yang terakhir ini adalah antusiasme.

Antusiasme dalam KBBI adalah kegairahan, gelora semangat, dan minat besar akan sesuatu. Jadi kalo lo punya antusiasme dalam pekerjaan, artinya lo punya semangat dan minat yang besar akan pekerjaan lo.

Sekarang pertanyaannya adalah seberapa besar antusias lo memilih dan mengerjakan pekerjaan yang sekarang lo jalanin?

Kalo cuma sekadar “Ya udah lah, jalanin aja,” berarti lo belum seantusias itu sama dunia kerja lo.

Kalo lo semangat, punya motivasi, dan komitmen dalam kerjaan lo, lo bakal lebih enjoy jalanin kerjaan lo. Kalo udah enjoy, nanti bakal berdampak sama kesehatan mental lo yang lebih terjaga untuk stay stable.

Baca juga: Demotivasi pada Karyawan

Nah, sekiranya kantor atau tempat lo kerja udah memfasilitasi karyawannya untuk bisa mentally stable belum?

Kalo masih ada yang kurang, coba deh lo bilang ke tim HR kantor lo atau mungkin lo sendiri bisa mengajukan kerja sama dengan Satu Persen di Satu Persen for Company.

Satu Persen juga menyediakan kerja sama dengan komunitas, creative agency, dan lain-lain yang bisa lo cek dengan ngeklik gambar di bawah ini.

satu-persen-kolaborasi-1

Akhir kata, tetap semangat kerja! Jangan terlalu fokus cari cuan sampe lupa menjaga kesehatan mental!

Referensi:

CPMH. (2020). Menjaga Kesehatan Mental di Lingkungan Kerja. Retrieved February 21, 2021, from https://cpmh.psikologi.ugm.ac.id/2020/09/28/menjaga-kesehatan-mental-di-lingkungan-kerja/

Annisa, T. (2020). Ini pentingnya kesehatan mental karyawan bagi perusahaan. Retrieved February 21, 2021, from https://www.ekrut.com/media/ini-pentingnya-kesehatan-mental-karyawan-bagi-perusahaan


Bagikan artikel

Disclaimer

Jika Anda sedang mengalami krisis psikologis yang mengancam hidup Anda, layanan ini tidak direkomendasikan.

Silakan menghubungi 119.