Cara Mengatasi Depresi Secara Mandiri

Kesehatan Mental
Rebecca Meliani Sembiring
11 Mei 2021
mengatasi-depresi-satu-persen
Satu Persen - Cara Mengatasi Depresi Secara Mandiri

Halo, Perseners! Gimana kabarmu? Aku Rebecca, Associate Writer Satu Persen.

Nggak kerasa ya, udah hampir setahun kita harus ngebatesin interaksi sosial kita karena pandemi COVID-19. Gimana perasaanmu pas sadar soal ini? Apa kamu masih ngerasa nyaman ngelakuin segala hal di rumah? Atau, kamu justru ngerasa super bosen, penuh emosi negatif, dan nggak sabar nunggu pandemi ini berakhir?

Perseners, kalo kamu mulai sering ngerasain emosi negatif, bawaannya ngerasa down terus, dan punya pikiran buruk soal diri sendiri, kamu harus hati-hati. Bisa jadi kamu udah mulai merasa depresi karena kelamaan di rumah aja.

Menurut ahli, isolasi diri itu bisa jadi salah satu penyebab depresi, lho. Tapi, tentu aja, kamu bisa menghindarinya dengan cara mengatasi depresi yang tepat.

Buat ngadepin pandemi, kamu nggak cuma butuh imunitas yang kuat lho, Perseners. Nggak kalah penting dari itu, kamu juga harus banget mastiin kesehatan mental kamu biar kamu selalu siap ngelewatin hari-hari yang serba nggak pasti.

Soalnya, meskipun para ahli punya prediksi kapan pandemi ini akan berakhir, nggak ada jawaban yang bener-bener pasti. Jadi, kamu harus mastiin dirimu bisa bertahan hingga situasi membaik.

Meskipun kamu nggak bisa kumpul bareng temen-temen yang biasanya jadi moodbooster kamu atau nggak bisa traveling buat ngelepas penat, ada banyak hal lho yang bisa kamu lakuin di rumah biar kamu nggak ngerasa down, bosan, atau bahkan depresi.

Artikel ini juga bakal kasih kamu cara mengatasi depresi dan tips-tips yang dapat kamu coba untuk ngejaga mental kamu tetep positif meski harus di rumah aja.

Kenapa sih kita ngerasa depresi kalau di rumah terus selama pandemi?

Photo by Christian Erfurt on Unsplash

Selama pandemi ini, tanpa kita sadari, sebenernya banyak banget lho hal di sekeliling kita yang bisa ngebuat kita ngerasa tertekan. Siapa di antara kamu yang pernah ngerasain perasaan ini selama di rumah aja?

1. Depresi karena takut tertular

Ngeliat jumlah kasus COVID-19 yang masih meningkat, tentu aja kamu pernah ngerasa takut kalau ternyata kamu udah tertular atau bahkan menulari orang terdekat kamu.

Rasa takut ini bisa ngebuat kamu takut berlebihan, padahal kamu sebenernya nggak pernah keluar rumah dan udah nerapin protokol kesehatan.

2. Depresi karena ketidakpastian

Mungkin beberapa bulan lalu kamu udah ngebayangin atau bahkan ngerancanain liburan awal tahun bareng temen-temen.

Namun, rencanamu akhirnya nggak bisa terlaksana karena kondisi pandemi yang belum membaik. “Sampai kapan ya harus terus-terusan di rumah?”

Kondisi yang seakan-akan nggak menunjukkan titik terang sangat mungkin ngebuat kamu tertekan, bahkan ngebuatmu depresi. Apalagi, kalau kamu nggak tahu harus beradaptasi kaya gimana.

3. Depresi karena bosan dan frustrasi

Harus terus menerus di rumah, cuci tangan berulang-ulang, pakai masker, dan kebiasaan baru lainnya sangat mungkin ngebuat kamu ngerasa terkekang. Nggak hanya itu, kamu juga harus ngebatesin sosialisasi dengan orang-orang terdekat.

Padahal sosialisasi itu salah satu kebutuhan penting lho buat manusia. Alhasil, kamu jadi ngerasa bosen dan frustrasi.

Bahkan, kalo kamu udah ngerasa terbiasa sendiri, kamu sangat mungkin malah munculin perasaan negatif. Kamu jadi ngerasa nggak diinginkan, sehingga kamu nggak nyaman untuk reach out orang lain dan cerita soal perasaan kamu.

Kebayang kan kalo beban-beban yang kamu rasakan harus ditanggung sendiri? Tentu, rasanya makin berat ya :(

Kalo aku udah ngerasa depresi, gimana cara mengatasinya?

Kalau kamu udah mulai ngerasa depresi atau dipenuhi emosi negatif, ada beberapa cara yang dapat kamu terapin untuk ngebuatmu lebih bersemangat dan positif untuk ngejalanin rutinitasmu di rumah.

Baca juga: Gangguan Depresi Mayor dan Cara Menanganinya

Kamu bisa coba cara mengatasi depresi di bawah ini:

1. Cara mengatasi depresi dengan ngebuat rutinitas yang sehat

Seringkali, karena kamu selalu di rumah terus, kamu nggak lagi ngelakuin rutinitas-rutinitas positif yang dulu biasa kamu lakuin. Misalnya, kamu nggak lagi olahraga, tidur cukup, dan makan sehat.

Padahal, ngejaga rutinitasmu tetap sehat tuh penting banget lho untuk ngebuat badanmu dan hormon-hormon yang kamu miliki tetap ngejaga kamu untuk bisa berpikir positif.

Kebayang dong, kalo kamu lagi maag karena makan nggak teratur dan ditambah lagi kurang tidur, kamu tentu aja nggak mudah ngerasa senang dan segar.

Rutinitas yang sehat ini juga termasuk ngejadwalin waktu khusus untuk me time. Karena keseringan di rumah, kamu jadi susah untuk misahin waktu kerja dan waktu me time. Rasanya, karena kita ada di kamar terus, kita ngerasa kita punya waktu pribadi yang cukup.

Padahal, nggak selalu kaya gitu, lho. Mungkin aja kamu sebenernya ngerasa overwhelmed karena overwork. Jadi, pastiin selalu punya porsi waktu untuk dirimu sendiri ya.

cara mengatasi depresi

Kamu harus inget bahwa setiap hari itu adalah awal yang baru. Kamu bisa nentuin hal-hal yang mau kamu lakuin di hari itu yang ngebuat kamu nggak sabar untuk melewatinya. Kamu jadi tetep merasa setiap hari itu istimewa, meskipun harus di rumah aja.

2. Cara mengatasi depresi dengan ngelakuin hobi yang ngebuatmu senang

Kamu harus banget lho ngeluangin waktu untuk ngelakuin hobi kamu. Kamu bisa melukis, ngedekor kamar atau buku diary kamu, belajar masak dan baking, atau bahkan nanam pohon.

Selain bisa dilakuin di rumah, hal-hal ini ngebuat kamu ngerasa produktif, bersemangat, dan senang setiap harinya.

Penting juga buatmu untuk ngurangin waktu duduk dan ngabisin waktu lebih banyak untuk berdiri, berjalan, dan bergerak, terutama di kondisi outdoor.

Tubuh yang rutin bergerak itu nggak hanya mampu ningkatin kesehatan fisik, tapi juga mental lho. Jadi, jangan cuma rebahan aja selama di rumah.

Baca juga: Pentingnya Hobi Untuk Menggali Potensi Diri

3. Cara mengatasi depresi dengan menjaga komunikasi dengan orang terdekat

Di era serba canggih kaya sekarang, banyak banget lho platform yang bisa kamu manfaatkan untuk interaksi bareng teman, pasangan, dan orang terdekat.

Mau nonton bareng, main game online bareng, atau sekadar saling tatap muka lewat video call, semuanya nggak mustahil buat kamu lakuin.

Rasa frustrasi akibat kurang sosialisasi bisa kamu hindari dengan bikin jadwal yang teratur untuk kontak dengan teman atau pasangan. Jangan sampai, kamu ngerasa terbiasa sendiri dan berakhir menutup diri.

Inget, berbagi cerita, termasuk keluh kesah dan beban, penting banget untuk dilakuin untuk menjaga hubungan selama pandemi.

4. Cara mengatasi depresi dengan menghubungi ahli

Jika kau sudah ngelakuin tips-tips di atas dan nggak kunjung merasa membaik, kamu mungkin butuh sosok profesional untuk diajak berdiskusi dan bercerita soal kondisimu.

Jangan lupa, memberanikan diri untuk mencari dan menerima bantuan profesional adalah bentukmu mencintai diri sendiri. Jadi, pastiin kamu dapat terus ngejaga kesehatanmu, baik mental maupun fisik.

Tapi, kalau ternyata cara-cara di atas udah kamu lakuin dan belum ngefek apapun ke kamu, jangan khawatir! Kamu bisa coba untuk konsultasiin keadaan kamu, siapa tahu ternyata ada hal-hal yang terlewat.

Dengan konsultasi sama profesional, yaitu Psikolog, kamu akan diberi sudut pandang baru terkait keadaan kamu dan tentunya dapet bimbingan serta terapi sama orang yang emang kredibel dan berpengalaman. Jadi, sesi "curhat" kamu akan lebih terarah.

Nah, kalau kamu bingung mau cari tempat konsultasi di mana yang terpercaya dan yakin bisa ngebantu kamu, kamu bisa cek layanan konseling Satu Persen. Konseling di situ kamu bakalan dapet banyak banget benefitnya, terutama untuk ngebantu menyelesaikan problem kamu dan membimbing kamu jadi lebih baik.  

Jadi, kamu nggak perlu khawatir. Aku jamin kamu pasti akan terbantu. Pokoknya, kalau kata aku mah, worth to try!

Kalo kamu masih bingung gimana sih cara ngukur kamu udah dalam tahap stress berat atau belum, aku nyaranin kamu nyobain Tes Tingkat Keparahan Stress online dari Satu Persen. Lewat ini, kamu bisa lebih aware dengan kondisi dirimu sendiri.

Semoga tulisan ini bermanfaat untuk ngebantumu jadi lebih baik, setidaknya Satu Persen setiap harinya, menuju #HidupSeutuhnya. See you!

CTA-Blog-Post-06

Referensi

Johnson, M. (2020, April 23). How to Prevent a Depression Spiral While Quarantined. Retrieved January 14, 2021, from https://www.healthline.com/health/depression/how-to-prevent-a-depression-spiral-while-quarantined#The-takeaway

Noonan, S. J., MD. (2020, June 02). Dealing With Depression During COVID-19. Retrieved January 14, 2021, from https://www.psychologytoday.com/us/blog/view-the-mist/202006/dealing-depression-during-covid-191.

Bagikan artikel

Disclaimer

Jika Anda sedang mengalami krisis psikologis yang mengancam hidup Anda, layanan ini tidak direkomendasikan.

Silakan menghubungi 119.