Cara Mengatasi Kejenuhan Akibat Bosan Hidup

Pemahaman Diri
Chastin Marla Devi
26 Apr 2021
Cara Mengatasi Kejenuhan Akibat Bosan Hidup

Halo, Perseners! Apa kabar? Hope you’re happy today! Kenalin gue Chastin, sebagai  Associate Writer di Satu Persen.

Gue harap di manapun lo berada, lo bisa terus happy ya! Ya...Walaupun hidup kadang suka nggak sesuai ekspektasi, tapi coba jalanin dulu aja prosesnya.

Nah guys, gue mau nanya nih. Dalam ngejalanin hidup, lo pernah nggak sih ngerasa bosan? Contohnya kayak bosan sama kegiatan yang itu-itu aja, bosan karena nggak ngapa-ngapain, ataupun bosan sama workflow kerja yang lo jalanin di kantor?

Gue sering banget tuh, apalagi pas udah masuk masa pandemi. Waktu masa pandemi kayak gini, kita nggak boleh kemana-mana, nggak bersosialisasi, dan semuanya dilakuin secara virtual. Jenuh banget, kan?

Rasa bosan dan jenuh dalam ngejalanin hidup itu pasti ada, karena kita hidup bisa dibilang lumayan lama, bahkan bisa sampe puluhan tahun. Tapi rasa bosan ini nggak boleh terlalu lama dirasain. Dengan kata lain, sebagai manusia kita perlu muter otak gimana caranya biar hidup kita lebih ada warnanya.

Artikel ini bakal ngebantu lo buat nemuin alesan kenapa lo bisa jenuh karena bosan dalam ngejalanin hidup, sekaligus sharing gimana cara ngatasin kejenuhan tersebut. Intinya, baca sampe abis ya guys!

Apa itu rasa bosan dan kenapa kita bisa ngerasa bosan?

Bosan sendiri sebenarnya perasaan yang normal dirasain sama siapa aja. Biasanya, rasa bosan muncul karena lo gak puas dan tertarik sama sesuatu. Bisa juga karena lo lagi ngelakuin tugas atau pekerjaan yang terlalu sulit.

Menurut Judith Wurtman, rasa bosan itu muncul karena nggak adanya stimulasi dari luar diri lo. Dengan kata lain, nggak ada hal baru yang lo lakuin buat nambah semangat dalam hidup.

Kalo lo ngelakuin hal yang sama setiap harinya dan itu ngebuat lo nggak happy, lo bakal ngerasa hidup yang lo jalanin sama sekali nggak spesial.

Istilah bosan sering dipake kalo kita udah ngerasa malas ngelakuin suatu hal. Tapi, sebenernya rasa bosan itu baik nggak sih buat diri sendiri?

Menurut pandangan dari Hilary Jacobs Hendel, bosan adalah hal yang wajar. Namun, ketika rasa bosan terjadi secara berulang dan ngebuat diri kita gak tertarik dalam ngejalanin hidup, rasa bosan itu bisa dikategoriin sebagai bosan kronis.

Bosan kronis juga bisa dikarenakan terlalu banyak menghindari masalah dan kurang mencari hal baru untuk digemari.

Kalo lo terus-terusan stuck di posisi bosan kronis ini, tentu lo nggak bakal bisa nemuin makna dalam hidup. Seakan-akan hobi, mimpi, dan hal-hal yang lo senengin dalam hidup bakal nggak ada artinya lagi.

Nah, ditambah lagi kalo lo udah ngerasa bosan banget dalam ngejalanin hidup dan dibarengin sama overthinking tentang apa yang bakal terjadi di kehidupan lo selanjutnya. Bisa-bisa semua rasa itu bakal bikin lo malah cemas, dan yang paling buruk adalah depresi. Itu semua terjadi Karena lo nggak nemuin makna spesial dalam hidup dan nggak ada yang mau lo lakuin kedepannya.

‘’Kebosanan adalah masalah biasa dan wajar dialami oleh setiap individu, namun bisa menyebabkan depresi jika dibiarkan berlarut-larut”
-Yael K. Goldberg
Photo by Tony Tran on Unsplash

Baca Juga: Ketika Hidup Terasa Membosankan

Jenuh akibat bosan hidup, sebenernya bisa terjadi kapan aja. Kalo di gue, gue ngerasa jenuh banget kalo udah ngerjain tugas kuliah yang nggak ada abis nya. Saat gue bener-bener jenuh karena tiap hari berkutat depan laptop, entah kenapa tugas yang gue kerjain makin hari jadi makin sulit.

Sebagian dari lo pernah nggak sih, saking jenuhnya terus jadi ngerasa nggak produktif?

Gue pernah, bahkan saat gue punya banyak waktu luang buat ngerjain kerjaan yang numpuk, gue malah cari kesibukan lain. Kayak nonton drama yang udah pernah gue tonton sebelumnya, scrolling socmed berjam-jam, dan bahkan bengong seharian. Stimulus ini terus terjadi ketika gue udah malas sama semuanya dan memilih buat cari pelarian.

Gimana sih, caranya ngilangin kejenuhan akibat bosan hidup?

Kalo lo ngerasa jenuh dan bosan sama apa yang lo kerjain, gue saranin jangan langsung take time buat malas-malasan. Kalo malas-malasan lo jadiin alasan buat rehat dan cari motivasi, lo nggak akan pernah ngerasa cukup. Ntar malah jadi keterusan yakan…

Lo bisa coba tips di bawah ini buat keluar dari rasa jenuh yang kayaknya susah banget diilangin:

Baca Juga: Bosan Hidup? Lakukan 5 Hal ini!

1. Perasaan bosan jangan dilawan

Semakin lo berusaha buat keluar dari rasa jenuh, semakin sering lo ngerasa rasa jenuh itu nggak ilang-ilang dari diri lo. “Enjoy the moment, do something”, rasa jenuh akan hidup bakal hilang sendirinya kalo lo coba pelan pelan buat fokus sama apa yang lo kerjain. Di sini gue mau nekenin, better fokus sama kegiatan yang bisa bikin lo happy daripada lo repot mikirin “gimana caranya gue bisa lepas dari rasa jenuh ini?”.

Karena sebenernya, rasa jenuh datang tanpa diundang, dan pergi tanpa dipaksakan.

Let it flow, kadang kebanyakan mikir bisa bikin lo malah pusing sendiri.

2. Jangan takut nyobain eksperimen baru

Perasaan jenuh mungkin sering terjadi karena kita melakukan suatu hal yang berulang dan kurang menantang. Hal ini bisa bikin hilangnya makna dari hari-hari yang lo lewatin. Cara terbaik buat ngelawan itu adalah dengan nyiptain tantangan buat diri lo sendiri.

Contohnya, lo terbiasa berkutat dengan skripsi 5 jam sehari, dan udah nargetin buat ngerjain satu hari 30 halaman. Dalam hal ini, lo bisa nyiptain tantangan buat diri lo kayak bikin target baru buat ngilangin rasa jenuh lo.

Coba tergetin minimal 1 sampe 2 bab sehari, dengan begitu diri lo bakal ngerasa tertantang dan mulai ngegarap skripsi dengan lebih termotivasi. Apalagi kalo lo berhasil, lo bakal dapet reward karena udah ngelewatin suatu pekerjaan yang selama ini ternyta jadi batasan buat diri lo.

Dengan nyiptain mission buat diri sendiri setiap harinya, lo juga jadi termotivasi buat menantang diri dan akhirnya jauh lebih produktif.

3. Kontrol diri, cari motivasi hidup

Menurut Gray (2001), Individu harus pinter ngontrol diri. Ngontrol perilaku dengan cara ngerjain hal yang disukain biar kadar jenuh akibat terlalu bosan menurun.

Kontrol diri di sini, juga harus berlandaskan pemikiran bahwa “Rasa jenuh itu wajar dan gabisa sepenahnya diilangin”. Ada baiknya lo cari tau motivasi baru dalam hidup, sehingga bisa ngebantu lo buat lebih semangat dan ngontrol diri buat nggak bermalas-malasan. Karena ketika lo mulai tau apa motivasi hidup, di situ juga lo punya tujuan yang ingin lo capai.

It’s okay buat rehat. Tapi jangan jadiin rehat buat alasan lo bermalas-malasan. Lo harus stay buat kontrol diri dan nanemin mindset bahwa lo gabisa selamanya ada di posisi jenuh ini.

Coba Juga: Tes Self Motivation: Kendalikan Dirimu Capai Tujuan

Jenuh dan bosen itu manusiawi, tapi nggak baik juga kalo bosen lo udah mulai kronis dan lo jadi nggak bisa ngendaliin diri sendiri. It’s okay, just take your time. Kalo lo ngerasa bosen ini udah ngaruh ke hidup lo dan lo ngerasa jadi nggak sehat, ada baiknya lo share masalah yang lo alamin ke orang lain.

Karena kadang, dengan bercerita, masalah yang kita pikul jadi berkurang. Di sini gue saranin buat konsultasiin terkait apa yang lo rasain sama pakarnya langsung. Nggak perlu ribet dateng ke pskiater atau rumah sakit, lo udah bisa nuangin semua masalah lo sama orang yang tepat.

Caranya gampang, lo bisa ikut program konseling Satu Persen.

Di program ini, lo bisa cerita dan konsultasiin masalah lo sama psikolog profesional. Bukan cuma cerita, lo juga bakal dapet benefit kayak psikotes, worksheet, dan masih banyak lagi. Nggak usah khawatir akan kerahasiaan, semua dijamin aman.

Satu-Persen-Artikel--30--6

Kadang, diri kita emang butuh feedback buat jadi masukan akan arah hidup selanjutnya. Karena kayak yang udah gue kasih tau di atas, di sini lo juga dapet psikotes. Psikotes ini bakal ngebantu lo buat lebih mengetahui kepribadian diri, memahami tingkat jenuh dan stress, juga ngebantu lo buat nemuin minat dan bakat. So, tunggu apa lagi?

Oke, segitu dulu tulisan dari gue, semoga bermanfaat ya! Dan bisa ngebantu kalian buat #HidupSeutuhnya

Enjoy your day! Jangan lupa bersyukur dan nggak bosan buat jadi versi terbaik dari diri lo.

Referensi:

Goldberg, Y.K. Eastwood, J.D. Laguardia J. Danckert J. (2011). Boredom: An Emotional Experience Distinct from Apathy, Anhedonia, or Depression. Journal of Social and Clinical Psychology. 30(6): 647-666. https://www.researchgate.net/publication/269599951_Boredom_An_Emotional_Experience_Distinct_from_Apathy_Anhedonia_or_Depression

Hendel, H. J. (February 25, 2020). The Roots of Chronic and Painful Boredom. Retrieved on March 19, 2021 from https://www.psychologytoday.com/intl/blog/emotion-information/202002/the-roots-chronic-and-painful-boredom

O'Connor, P. (2020, April 20). Boredom Is a Necessary Part of Life. Retrieved January 28, 2021, from https://www.psychologytoday.com/us/blog/philosophy-stirred-not-shaken/202004/boredom-is-necessary-part-life

Bagikan artikel

Disclaimer

Jika Anda sedang mengalami krisis psikologis yang mengancam hidup Anda, layanan ini tidak direkomendasikan.

Silakan menghubungi 119.