Ketika Hidup Terasa Membosankan

Kesehatan Mental
Hana Nuralifiah
8 Apr 2021
Gambar oleh Satu Persen - Bosan Hidup
Gambar oleh Satu Persen - Bosan Hidup

Halo, Perseners! How’s life?

Kenalan dulu, yuk! Gue Hana, di sini menulis sebagai associate writer dari Satu Persen.

Akhir-akhir ini, kalian lagi seneng ngelakuin apa sih?

Pastinya asyik banget kalo kalian punya satu dua hal yang digemari. Bakal lumayan menghibur di kala penat karena kerja atau kuliah. Gak jarang, orang-orang tuh sampe menjadikan hobi dia sebagai salah satu alasan hidup. Pokoknya, dia gak bisa hidup tanpa hobinya.

Gue harap sih, Perseners juga punya sesuatu yang bisa dinikmati dalam hidup. Karena, ada sebagian orang yang lagi gak bergairah buat ngelakuin apa pun. Rasanya hidup tuh datar banget gak, sih? Kalo keterusan, bisa-bisa malah ngerasa bosan hidup.

Tapi, bosan hidup itu apa sih? Emangnya itu termasuk gangguan mental?

Bosan sendiri sebenernya perasaan yang normal dirasakan oleh siapa aja. Kebosanan biasanya disebabkan karena lo gak puas maupun tertarik sama sesuatu. Bisa juga karena lo lagi ngelakuin tugas atau pekerjaan yang terlalu sulit.

Kalo lagi ngerasa bosen, kita cenderung ngerasa kosong dan jadinya frustrasi sama kekosongan itu. Kita juga jadi lebih sulit daripada biasanya untuk merasa tertarik terhadap sesuatu di sekitar kita. Tapi, sama halnya kayak perasaan manusia yang lain, perasaan bosan akan datang dan pergi.

Kalo gitu, apakah bosan hidup juga bisa disebut normal?

Fakta-Fakta Bosan Hidup

Mereka yang ngerasa bosan dalam jangka waktu yang gak wajar, bisa jadi ada hubungannya dengan gejala depresi.

Baca juga: Gangguan Depresi Mayor dan Cara Mengatasinya

Dilansir dari Psychology Today, ada istilah yang disebut dengan kebosanan kronis, yang mana bukanlah perasaan bosan biasa. Kebosanan kronis inilah yang akhirnya menyebabkan kita sampe ke tahap bosan hidup. Alias udah gak punya ketertarikan lagi buat lanjut ngejalanin hidup.

Hilary Jacobs Hendel, seorang psikoterapis, mengemukakan beberapa penyebab seseorang bisa mencapai tahap bosan kronis. Misalnya, menghindari emosi yang dirasakan akibat pengalaman traumatis. Akhirnya, penderita jadi gak ngerasain apa-apa dan ngerasain kebosanan yang panjang dalam hidupnya.

Selain itu, bosan kronis juga bisa dikarenakan terlalu banyak menghindari masalah dan kurang mencari hal baru untuk digemari. Apa sih hubungannya sama bosan? Nah, ketiadaan stimulus semacam itulah yang bikin kita semakin kehilangan ketertarikan buat hidup.

Mengeksplorasi lebih jauh lagi, pernah gak sih lo jadi males buat ngelakuin sesuatu pas lagi ngerasa pesimis? Lo belum coba, tapi udah mikir bakal gagal.

Atau mungkin, lo pernah mau ngelakuin sesuatu, tapi udah cemas duluan sama banyak hal? Jadinya, lo gak bisa berkonsentrasi. Ujung-ujungnya, lo jadi gak bisa ngelakuin apa-apa, dan akhirnya lo mulai ngerasain kebosanan kronis itu.

Kalo disimpulin dari pernyataanya Hendel, seringkali kita juga menggunakan bosan hidup sebagai tameng untuk menutupi luka kita yang sesungguhnya, seperti masa lalu yang menyakitkan atau gak mampu menghadapi masalah yang ada di depan mata.

Terlalu sering menghindar dari perasaan gak nyaman bikin lo cenderung tertutup dan gak sadar sama hal-hal menarik yang terjadi di sekitar. Mungkin juga lo terlalu takut buat mencari hal baru di luar zona lo. Akhirnya, gak ada yang berubah di keseharian lo, alias dunia lo kurang terstimulasi dan gitu-gitu aja. Nah, kebosanan juga bisa bermula dari situ.

Coba deh lo refleksi, kira-kira kenapa ya lo ngerasa bosan?

Gambar oleh Mohamed Hassan dari Pixabay.
Gambar oleh Mohamed Hassan dari Pixabay.

Sebenernya, dampak dari kebosanan yang terus-menerus itu bakal seburuk apa, sih?

Kebosanan yang terus berlanjut bisa berujung mengurangi kualitas hidup seseorang, lho. Menurut penelitian, kebosanan cukup sering menjadi alasan remaja Afrika Selatan mengonsumsi alkohol, rokok, dan ganja. Studi lain dari Whitehall menemukan bahwa orang yang bosan memiliki harapan hidup yang lebih rendah.

Jadi, ada baiknya lo aware kalo udah terlalu lama ngerasa bosan sama hidup. Tentunya, semua hal yang berlebihan itu gak pernah baik, termasuk kebosanan yang terlalu parah.

Sisi Terang Bosan Hidup

Percaya atau gak, kebosanan sesungguhnya bisa dilihat dari dua sisi. Kita udah bahas sisi gelapnya, tapi kebosanan juga punya sisi terang yang bisa memperluas perspektif kita, lho!

Meskipun rasanya gak enak dan bikin frustrasi, sebenernya manusia itu butuh yang namanya kebosanan.

Bayangin aja kalo kita gak pernah ngerasa bosan. Bisa jadi kita gak bakal pernah berusaha buat cari hal baru dan meningkatkan rasa penasaran kita terhadap hal yang sama sekali beda dari yang biasanya. Kalo kita selalu nyaman sama apa yang udah ada, kita gak akan pernah berinovasi dan hidup lo bakal lurus-lurus aja.

Ketika kita belum bisa menemukan penawar kebosanan di sekitar kita, kita bisa memulainya dari dalam diri kita. Misalnya, yang paling gampang, dari pikiran kita. Kita punya kemampuan berimajinasi dan menjadi kreatif.

Nah, coba bayangin kalo manusia gak pernah bosan dan coba-coba buat berimajinasi sendiri. Mungkin kita gak bakalan punya yang namanya karya seni. Kita jadi gak bisa dengerin lagu favorit kita atau nonton film yang bagus. Kita mungkin cuma nontonin tayangan berita aja untuk selamanya.

Gimana? Kebosanan mungkin gak seburuk itu, kan? Kalo lo lagi ngerasa bosan hidup, mungkin udah saatnya lo nyobain hobi baru atau melakukan sesuatu yang berbeda dari sebelumnya.

Baca juga: Pentingnya Hobi untuk Menggali Potensi Diri

Kalo kita udah bisa memperluas pandangan kita, biasanya kita jadi lebih mampu buat mikirin solusi buat ngatasin kebosanan yang dialami, nih. Kira-kira, lo mampu gak buat menanganinya sendiri?

Ketika bosan hidup gak bisa diatasi sendiri

Bosan hidup bisa diatasi dengan beberapa cara, seperti berdamai dengan luka masa lalu, menetapkan tujuan yang baru, mendalami hobi, mengurangi sifat pasif, dan lain sebagainya.

Barangkali lo lagi ngerasa bosan karena udah terlalu lama berkutat sama kerjaan. Mungkin ada baiknya lo refreshing dulu. Setuju gak, kalau salah satu refreshing paling asyik tuh dengan cara main game?

Nah, kebetulan Satu Persen punya game mengasah fokus. Cocok jadi selingan buat lo yang lagi jenuh dan perlu rehat bentar. Yuk, cobain di sini!

Gambar oleh Mohamed Hassan dari Pixabay
Gambar oleh Mohamed Hassan dari Pixabay.

Akan tetapi, ada situasi di mana kebosanan itu udah di tahap yang gak wajar. Terutama buat kebosanan yang ada hubungannya dengan luka di masa lalu atau gejala depresi. Mungkin ada masalah lain yang perlu diselesaikan dulu, supaya lo bisa terlepas dari kebosanan yang selama ini bikin lo gak nyaman. Dan mungkin, lo udah gak bisa mengatasinya sendiri.

Tapi, barangkali lo jadi bertanya-tanya. Di mana sih tenaga profesional yang bisa ngatasin masalah bosan hidup? Emangnya bisa ya, konsultasi masalah kebosanan? Bukannya konsultasi cuma buat yang gangguan mental aja?

Eits, siapa bilang? Konsultasi bisa buat siapa aja kok, Perseners!

Termasuk buat lo yang lagi ngerasa bosan hidup. Kalo lo gak tahu mau cari bantuan ke mana, lo bisa banget cobain layanan konseling dari Satu Persen.

Dengan ikut konseling di Satu Persen, lo bakal ditangani sama psikolog profesional buat ngatasin masalah lo. Lo juga bisa dapet diagnosa apabila dibutuhkan, karena bisa aja perasaan bosan hidup lo disebabkan oleh gejala depresi.

Satu-Persen-Artikel--27-

Nah, kalo udah tau penyebabnya, lo bakal dikasih penanganan yang disesuaikan sama kebutuhan lo, seperti pemberian asesmen yang lebih mendalam dan terapi. Bisa juga dengan berkonsultasi, lo bakal dapetin banyak insight, inspirasi, serta keinginan baru yang menarik dan gak membosankan.

Kalo lo masih ragu, lo bisa coba dulu simak video YouTube dari Satu Persen tentang menghilangkan kejenuhan dalam hidup. Siapa tahu setelah nonton video, lo bisa lebih yakin kalo Satu Persen pasti punya cara yang oke buat bantu lo menghadapi bosan hidup.

YouTube Satu Persen - Tips Mengatasi Rasa Bosan dan Hampa

Alright, then. Segitu dulu artikel kali ini. Semoga bermanfaat dan gak membosankan, ya. Hahaha :D

Pe-er juga buat gue buat menjalani hidup dengan lebih asik. Semoga kita bisa sama-sama belajar buat lebih menikmati hidup, ya! Pastinya gak bakal langsung bisa, tapi coba pelan-pelan, yuk? Minimal berkembang Satu Persen setiap hari menuju #HidupSeutuhnya.

Akhir kata, thanks a million!

Referensi

Giorgi, A. (December 19, 2017). Boredom. Retrieved on March 19, 2021 from https://www.healthline.com/health/boredom.

Hendel, H. J. (February 25, 2020). The Roots of Chronic and Painful Boredom. Retrieved on March 19, 2021 from https://www.psychologytoday.com/intl/blog/emotion-information/202002/the-roots-chronic-and-painful-boredom

Robson, D. (December 23, 2014). Psychology: Why boredom is bad... and good for you. Retrieved on March 19, 2021 from https://www.bbc.com/future/article/20141218-why-boredom-is-good-for-you.

Bagikan artikel

Disclaimer

Jika Anda sedang mengalami krisis psikologis yang mengancam hidup Anda, layanan ini tidak direkomendasikan.

Silakan menghubungi 119.