Buat Kalian yang Galau sama Pasangan (atau Gebetan), Konsultasi Aja!

Hubungan
Nurvidha Qur'aini Suhaemi
22 Apr 2021
Gambar oleh Satu Persen - Kolsultasi Patah Hati Bareng Psikolog
Gambar oleh Satu Persen - Kolsultasi Patah Hati Bareng Psikolog

Halo, Perseners! Kenalin gue Vidha sebagai Associate Writer di Satu Persen! Ini adalah artikel terakhir yang gue tulis hehehe. Jadi sebentar lagi berpisah deh sama kalian huhu.

Emang sih, setiap pertemuan memang ada perpisahan. Jadi gak usah takut untuk melepaskan yang lama dan memulai yang baru. Sayangnya, gak semua hal bisa dilewati semudah itu. Apalagi kalo berhubungan sama cinta-cintaan hoho.

Jangankan sama orang yang udah punya banyak kenangan bersama, sama orang yang mungkin cuma kenal karena kebetulan satu grup atau satu sekolah aja kalo berpisah itu tetep sakit :)  Masih jadi gebetan aja belum bisa move on hehehe, siapa tuh?

Jatuh Cinta tapi Tidak Bisa Memiliki (Galau Move On dari Gebetan)

Nah, gue di sini mau bahas tentang galau. *Ekhm kayak udah paham banget gitu ya…

Apa Itu Galau?

Seperti yang ditulis oleh Nouvend di artikel Satu Persen lain tentang galau, menurut psikolog dari Unpad, Fredrick Dermawan Purba, galau sendiri adalah situasi ketika seseorang memiliki banyak pikiran. Bisa dibagi menjadi tiga area utama yaitu, pikiran, perasaan, dan perilaku (Nurfuadah, 2014).

Siapa nih yang sering banget galau?

sumber: GGUKTAE on Pinterest
sumber: GGUKTAE on Pinterest

Galau gue wajar gak sih?

Sebenernya galau sendiri bukan sesuatu yang gak normal atau berlebihan. Galau itu wajar terjadi kalo emang intensitas, frekuensi, durasi, dan dampaknya masih tergolong aman dan normal.

Kadar “normal” bagi setiap orang itu juga pasti beda-beda. Temen lo bilang gak normal, tapi kalo lo merasa itu normal-normal aja, ya mungkin emang diri lo menerima itu sebagai sesuatu yang normal. Begitu juga sebaliknya.

Kalo emang sekiranya lo bisa selesain masalah lo sendiri, ya coba diselesain sendiri. Kalo gak bisa sendiri, coba curhatin ke temen atau orang yang ngerti tentang keadaan dan situasi yang lo alami sekarang. Dan kalo emang masalahnya udah cukup rumit sampe diri lo sendiri dan temen atau kerabat lo gak bisa menyelesaikan, apalagi udah masuk ke masalah klinis. Berarti itu tandanya lo butuh bantuan profesional kayak konsultasi ke psikolog atau psikiater. For you information, layanan konseling dengan psikolog itu ada di Satu Persen ya gengs! :D

Nah, biar lo tau kapan lo perlu konsultasi ke psikolog, di bawah ini adalah 7 tanda-tanda lo perlu ke psikolog karena galau atau hal yang lain supaya lo bisa lebih bijak dengan diri lo sendiri.

7 Tanda Lo Perlu Konsultasi ke Psikolog

Dilansir dari video YouTube Satu Persen mengenai 7 Tanda Kamu Perlu ke Psikolog, berikut adalah 7 tanda dan penjelasan singkat dari konten video tersebut + penjelasan tambahan dari web Forbes.

Pertama, emosi negatif terus menghantui lo sepanjang waktu

Lo merasa diri lo tuh bawaannya negatif terus. Stres berkepanjangan. Merasa kesulitan mengontrol emosi marah, sedih, khawatir, dan emosi negatif lain yang berlebihan dan buat lo overwhelmed sendiri.

Sebenarnya stres sendiri itu sesuatu yang normal terjadi di setiap kehidupan manusia, tapi kalo intensitasnya gak wajar, berarti ada yang salah di situ.

Misal lo stres karena doi lo itu ghosting lo dan buat mood lo selalu buruk sampe bikin kehidupan lo rasanya negatif terus. Ini bisa jadi alasan kenapa lo butuh konsultasi ke psikolog buat bantuin lo meregulasi emosi atau memberi saran dan terapi jika diperlukan.

sumber: @golonganfakboii on Twitter
sumber: @golonganfakboii on Twitter

Kedua, lelah berkepanjangan

Pernah gak merasa kurang tidur padahal lo udah tidur lama banget? Kayak… mau lo tidur 2 jam, 5 jam, 8 jam, bahkan 12 jam, semuanya sama aja. Rasanya tetep aja lelah dan capek seakan tidur tuh gak berhasil meng-cover lelah lo. Atau bahkan sebaliknya. Lo merasa kesulitan buat bangun tidur.

Insomnia atau hipersomnia itu salah satu gejala depresi. Dan ngomong-ngomong tentang insomnia, tidur itu sebenernya sentral banget. Jadi sebaiknya coba lo konsultasi ke psikolog kalo emang udah mengganggu kehidupan lo.

Baca juga: Kenalan sama Gejala Gangguan Depresi
sumber: knowyourmeme
sumber: knowyourmeme

Ketiga, merasa kehilangan

Nah ini, kehilangan di sini adalah kehilangan dengan berbagai konteks ya gais. Bisa kehilangan orang yang disayang karena meninggal, bisa abis putus, ditinggal jauh keluar kota atau keluar negeri sama orang yang kita sayang, atau kehilangan sesuatu yang sebelumnya udah pernah lo milikin kayak pekerjaan, harta dan tahta, atau harapan.

Kehilangan atau grief sendiri punya 5 tahapan, denial, anger, bargaining, depression, dan acceptance. Misal baru ditinggal sama orang yang disayang, let’s say abis putus.

Awalnya lo denial dulu nih. Lo mengelak kalo pada kenyataannya lo sama doi udah putus. Lo masih merasa doi cuma prank atau ngambek biasa sampe break sebentar sama lo. Masih belum rela untuk merasa kehilangan.

Terus masuk tahap anger, lo kerjaan marah-marah terus sama doi. Seakan-akan pokoknya dia salah. Dia bakal nyesel. Pokoknya lo benci banget sama dia gitu deh.

Nah, di tahap bargaining, lo berandai-andai kayak “Coba ya dulu kita gak sering berantem,” “Seandainya dulu dia dengerin gue,” dan berbagai macam pengandaian lainnya. Jadi lo cuma bisa menyesali apa yang telah terjadi dan berharap itu bisa diulang kembali.

Lalu di tahap depression, ini adalah tahap lo merasa overwhelmed, pasrah, kebingungan, dan emosi yang kurang baik lainnya. tahap ini juga yang dirasa paling sulit untuk move on dan berlanjut ke tahap berikutnya.

Setelah keempat tahap itu terlewati, baru deh masuk ke tahap acceptance atau penerimaan. Dalam melakukan keempat tahap awal sebelum akhirnya sampe tahap terakhir yaitu penerimaan, kehidupan lo bisa terpengaruh dan terganggu. Kalo emang udah mengganggu banget sampe lo menjaukan diri dari orang-orang sekitar, berarti itu tandanya lo butuh konsultasi ke psikolog.

Keempat, menarik diri dari sosial

Biasanya kalo lo lagi galau tuh suka curhat-curhat sama temen, bikin status galau, dengerin lagu galau, atau membuat sesuatu yang menandakan kalau lo lagi galau, tapi kalo lo udah ada di tahap di mana lo gak mau lagi orang-orang tau keberadaan lo. Lo mau hilang aja rasanya dari kehidupan bermasyarakat. Pengen sendirian aja.

Punya waktu sendirian itu emang perlu untuk menenangkan pikiran, tapi kalo sampe menarik diri dari pergaulan, itu juga sesuatu yang bisa dikonsultasikan bareng psikolog. Karena kalo lo sendirian, nanti kalo ada apa-apa sama lo, orang gak tau.

Kelima, coping dengan barang-barang berbahaya

Barang berbahaya itu contohnya apa? Contohnya penyalahgunaan obat-obatan terlarang dan alkohol. Ini termasuk coping mechanism yang gak sehat buat lo karena bisa menyebabkan ketergantungan yang berakhir dengan substance abuse.

Keenam, keinginan untuk melakukan pengembangan diri

Ke psikolog gak harus ketika lo ada masalah, tapi ketika lo mau berkembang, lo juga bisa ke psikolog. Misal lo mau konsultasi ke psikolog karena lo mau minta tips gimana sih cara menjalin pacaran yang gak toxic sama pacar lo. Atau lo pengen mencoba move on dari gebetan atau orang yang lo suka bertahun-tahun dan gak memberikan respon yang baik buat lo. Semua ini bisa lo coba dengan konsultasi sama psikolog.

sumber: @hendry on Twitter
sumber: @hendry on Twitter

Ketujuh, keinginan untuk mengakhiri hidup

Ini poin yang krusial banget. Kalo lo udah mikir mengakhiri hidup adalah cara yang paling tepat untuk lo lakuin sekarang, lo butuh banget konsul sama psikolog karena pastinya ini bakal berkaitan sama seluruh aspek di kehidupan lo.

Nah, jadi itu dia 7 tanda lo sebaiknya konsultasi ke psikolog. Sekarang, pertanyaannya adalah, emang kalo soal galau-galauan doang bisa ke psikolog? Jawabannya, bisa dong.  Kalo lo merasa ada salah satu atau lebih dari 7 tanda di atas pas lo lagi patah hati atau galauin doi tentang apapun itu masalahnya, lo bisa coba mencari bantuan psikolog.

Gue bakal sharing sedikit tentang pengalaman gue konsultasi bareng psikolog Satu Persen beberapa bulan lalu tentang galau-galauan.

Sharing Pengalaman Konsultasi Galau-galauan

Sekitar bulan Agustus tahun 2020 kemarin, gue menyempatkan diri untuk ikut konseling mengenai galau-galauan bersama psikolog Satu Persen, yaitu Ka Hani Kumala, M. Psi., Psikolog.

Kenapa gue milihnya konseling padahal galau-galauan itu biasanya di mentoring? Karena setelah gue baca perbedaan mentoring dan konseling, gue lebih tepat mendapatkan konseling. Selain itu, gue juga udah coba tes di Tes Layanan Konsultasi yang sesuai di laman Tes Gratis Satu Persen. Jawabannya adalah konseling via video call.

Selama 60 menit, gue curhatin deh semuanya di situ. Oh iya sebelumnya ada psikotes dan pra-assessment form gitu jadi gue tinggal lanjutin apa yang belum gue sampaikan di form itu. Jadi gak bener-bener mulai dari 0 dan lebih menghemat waktu juga. Selama 60 menit itu emang gak semuanya full tentang galau-galauan, ada juga konsultasi masalah lain, tapi si doi eta teh satu sesi sendiri gitu HAHA.

Di situ bener-bener dijelasin sama Ka Hani tentang apa itu emosi, rasa sayang, penerimaan, perubahan, dan banyak hal lainnya. Yang paling ngena buat gue adalah soal “change” dan “acceptance” kalo lo gak bisa “mengubah” sesuatu, ya lo “terima” lah sesuatu itu. Suka sama orang itu wajar banget buat merasakan sakit. Nah, selama ini gue yang menolak rasain sakit. Kayak “Apa sih masa gini aja gue sakit?” “Kenapa nangis sih? Lebay banget” “Gak mau cinta-cintaan ah ribet.” Gue denial sama emosi gue sendiri dan itu yang bikin sakit juga.

Dengerin juga podcast tentang menormalisasi emosi negatif:

Normalisasi Emosi Negatif

Terus juga soal aksi dan emosi. Perasaan sayang itu adalah sebuah emosi. Yang bikin sakit adalah aksi gue. Aksi pengharapan, aksi stalking-stalking sosmed dia, dan aksi-aksi lain yang ternyata kenyataan tak seindah pengharapan. Jadi sakit sendiri.

Padahal kalo ditarik benang merahnya, ya gak serumit itu loh masalahnya, tapi karena gue sendiri gak tau ini namanya apa, gue harus apa, dan kenapa ini bisa terjadi sama gue, jadinya overwhelmed sendiri.

Setelah sesi konseling ini, Ka Hani kasih gue counseling notes dan sekaligus menyarankan terapi psikologis jika dibutuhkan. Dari counseling notes ini membuat pikiran gue jadi lebih terbuka soal penerimaan, soal emosi, dan rasa sayang itu sendiri. Pun untuk saat ini belum bisa menyelesaikan masalah dengan solution-oriented, setidaknya gue udah bisa mencoba menyelesaikan masalah dengan emotion-oriented.

So, segitu dulu sih yang bisa gue ceritain. Semoga membantu mencerahkan lo lo semua yang lagi galauin doi, apapun masalahnya. Kalo itu mengganggu kehidupan lo, ya itu ganggu :)

Gak usah terlalu peduliin orang bilang “lebay” dan sebagainya karena balik lagi itu semua lo yang rasain. Kalo sekiranya lo butuh untuk konsultasi, ya coba konsultasi sesuai kebutuhan lo.

Satu-Persen-Artikel--16-

Akhir kata, semangat semua dalam menjalani lika-liku kehidupan! Artikel ini juga sebagai penutup gue menjadi Associate Writer Satu Persen hehe. Jangan lupa untuk #HidupSeutuhnya!

Referensi:

Satu Persen - Indonesian Life School. (2019). 7 Tanda Kamu Perlu Ke Psikolog (Terapi Psikologis). Retrieved April 11, 2021, from https://www.youtube.com/watch?v=J2uASokVp5I

Nazish, N. (2019). 10 Sure Signs You Need To See A Therapist (And How To Find The Right One). Retrieved April 11, 2021, from https://www.forbes.com/sites/nomanazish/2019/09/20/10-sure-signs-you-need-to-see-a-therapist-and-how-to-find-the-right-one/?sh=3b9dec60501b

Legg, T. J. (2018). What You Should Know About the Stages of Grief. Retrieved April 11, 2021, from https://www.healthline.com/health/stages-of-grief#takeaway

Bagikan artikel

Disclaimer

Jika Anda sedang mengalami krisis psikologis yang mengancam hidup Anda, layanan ini tidak direkomendasikan.

Silakan menghubungi 119.