Apakah Semua Orang Pasti Punya Phobia?

Kesehatan Mental
Hana Nuralifiah
1 Apr 2021
mengenal phobia
mengenal phobia

Halo, Perseners! How’s life?

Kenalin, gue Hana. Gue di sini menulis sebagai associate writer dari Satu Persen.

Dan gue…takut banget sama kecoak.

Pokoknya, tiap ngeliat kecoak tuh gue bakalan langsung kabur jauh-jauh. Masalahnya, kalo kecoaknya itu lagi ada di dapur, gue jadi gak bisa makan kalo lagi laper. Iya, gue lebih milih kelaperan daripada harus ketemu kecoak di dapur buat ambil makanan :(

Gak cuma itu, gue bahkan gak berani lewat kalo ada kecoak mati di depan gue. Soalnya, entah kenapa gue punya pikiran kalo kecoak itu bisa aja hidup lagi, trus ngejar gue. Gue tahu itu jelas-jelas gak mungkin, tapi pemikiran kayak gini benar adanya di otak gue.

Nah, pasti ada dari kalian yang juga punya ketakutan tertentu kayak gue. Gak cuma ngerasa takut, tapi juga gak bisa berpikir jernih dan bertindak irasional.

Ternyata, ketakutan berlebih yang gejalanya sampe mengganggu aktivitas normal itu bisa jadi gangguan mental, lho. Lo pasti udah gak asing sama istilah phobia.

Menurut salah satu artikel yang dipublikasikan di Harvard Health Publishing, phobia adalah ketakutan irasional yang berlebihan dan terus-menerus terhadap objek, orang, hewan, aktivitas, atau situasi tertentu.

Katanya, semua orang pasti punya phobia. Mungkin lo juga pernah denger statement ini.

Tapi, valid gak sih kebenarannya?

Menurut American Psychiatric Association, phobia adalah gangguan mental yang paling umum di antara perempuan dan yang paling umum kedua di antara laki-laki. Artinya, penderita phobia ini emang terbilang banyak, guys.

Tapi, bukan berarti semua orang pasti punya phobia, Perseners. Lebih tepatnya, setiap orang mungkin punya seenggaknya satu hal yang ditakuti semasa hidupnya, tapi gak semuanya mencapai tahap phobia. Sebagian orang mampu mengendalikan dirinya meskipun lagi berhadapan sama rasa takut.

Jadi, ketakutan yang mungkin lo punya itu phobia atau bukan, ya? Yuk, cari tahu ciri-ciri dan gejalanya!

Phobia atau takut biasa?

Perbedaan phobia dengan takut biasa bisa dilihat dari gejala dan respon yang ditunjukkan. Cenderungnya, mereka yang gak mengalami phobia merasakan takut akan sesuatu, namun bisa mengendalikan diri serta kesehariannya gak terganggu. Pada dasarnya, perasaan takut adalah wajar dan bisa dirasakan oleh semua orang.

Sedangkan, ada beberapa gejala yang umum dialami oleh penderita bipolar, yang membuat mereka gak bisa disamakan oleh orang yang mengalami takut biasa. Gejala tersebut berupa serangan panik, yang meliputi jantung berdebar cepat, sulit bernapas dan berbicara, tubuh gemetar, berkeringat terlalu banyak, dan berpikir hal buruk akan terjadi.

Gak jarang pula, gejala phobia menimbulkan rasa sakit secara fisik, seperti sakit kepala, sakit perut, mual, dan peningkatan tekanan darah.

Gak seperti gangguan skizofrenia yang penderitanya mengalami halusinasi, orang dengan phobia masih sadar dengan realita di sekitarnya. Mereka tahu ketakutan yang dirasakannya gak masuk akal. Tapi, tetap aja, mereka gak bisa melakukan apa-apa selain ngerasain ketakutan tersebut.

mengenal phobia
Gambar oleh mohamed Hassan dari Pixabay.

Mungkin, lo jadi bertanya-tanya juga, penyebab apa sih yang bikin seseorang mengalami takut yang gak wajar dan sampe ke tahap phobia?

Ada beberapa faktor yang dapat menyebabkan phobia, di antaranya faktor genetik, lingkungan, peristiwa buruk, cedera otak, penyalahgunaan obat-obatan, dan lain-lain.

Faktor penyebab yang berbeda-beda di setiap penderita membuat phobia memiliki banyak macam. Saking banyaknya, gue gak mungkin bisa sebutin satu-persatu di artikel ini. Lo bisa banget googling untuk info lebih lanjutnya, ya!

Tapi, ada beberapa macam phobia yang terbilang umum, lho. Alias sering ditemukan pada penderita phobia. Kira-kira, apa aja sih hal yang paling banyak ditakuti di dunia ini?

Jenis-jenis phobia paling umum

Seenggaknya, dapat dipastikan bahwa jenis-jenis phobia gak cuma ada 2-3 macam, tapi bahkan lebih dari 30, lho! Banyak banget, kan?

Maka dari itu, gue akan menginfokan sedikit mengenai phobia-phobia yang paling umum aja, ya. Ada apa aja, sih?

1. Phobia laba-laba (arachnophobia)

Ternyata, ada banyak banget orang yang takut sama laba-laba, lho! Kenapa ya?

Ada penjelasan yang paling umum untuk menjawab pertanyaan tersebut. Ternyata, nenek moyang kita menganggap laba-laba merupakan ancaman besar. Soalnya, dulu belum ada pengetahuan medis serta alat untuk mengatasi cedera yang diakibatkan oleh laba-laba.

Proses evolusi membuat kita memiliki kecenderungan yang besar pula untuk takut kepada serangga yang satu ini.

2. Phobia ketinggian (acrophobia)

Phobia selanjutnya yang paling sering ditemukan adalah phobia ketinggian atau acrophobia.

Sebenernya, kita pasti juga suka takut kalo berada di tempat yang terlalu tinggi. Kalo ngeliat ke bawah, jadi ngerasa takut jatoh. Tapi, orang dengan phobia ketinggian bisa jadi sampe kena serangan panik kalo berada di tempat tinggi. Akhirnya, mereka akan amat sangat menghindari dari tempat seperti ini.

3. Phobia terbang (aerophobia)

Phobia terbang di sini maksudnya takut naik pesawat ya, guys.

Cukup banyak yang menderita aerophobia. Di US sendiri, 1 dari 3 orang memiliki ketakutan terhadap penerbangan. Mereka akan sangat menghindari naik pesawat. Phobia yang satu ini sering diatasi dengan menjalani terapi eksposur.

4. Phobia keramaian (agoraphobia)

Agoraphobia gak sama dengan introvert ya, Perseners.

Agoraphobia atau phobia keramaian meliputi perasaan takut dengan area yang ramai, tempat terbuka, atau situasi tertentu yang menimbulkan serangan panik. Kalo udah parah banget, penderita agoraphobia bisa nggak mau keluar rumah sama sekali, lho!

5. Phobia kuman (mysophobia)

Phobia terhadap kuman atau kotoran juga terbilang umum, Perseners. Penderitanya jadi terlalu sering bersih-bersih, cuci tangan terus-terusan, dan menghindari kontak fisik. Mereka takut terkontaminasi dengan kuman yang menempel pada orang lain atau tempat-tempat umum seperti kantor, sekolah, stasiun, dan sebagainya.

Selain itu, ada juga jenis-jenis phobia lain, seperti astraphobia (phobia guntur atau kilat), trypanophobia (phobia suntikan), ophidiophobia (phobia ular), social phobia (phobia sosial),  dan masih banyak lagi.

Baca Juga: Cara Mengatasi Gangguan Kecemasan Sosial.

Atasi phobia dengan konseling

Karena phobia merupakan gangguan klinis, lo perlu diagnosa dan penanganan khusus dari tenaga profesional melalui konseling. Phobia paling sering disembuhkan dengan cara terapi, pemberian obat-obatan, atau kombinasi dari keduanya.

Terapi yang paling umum digunakan saat konseling gangguan phobia adalah cognitive behavioral therapy (CBT) atau terapi perilaku kognitif. Singkatnya, terapi ini bakal membantu lo melatih cara berpikir kognitif serta berperilaku. Dengan begitu, lo bisa lebih terkendali dengan mengatasi rasa takut tersebut.

mengenal phobia
Gambar oleh mohamed Hassan dari Pixabay

Mungkin ada dari kalian yang punya ketakutan berlebih terhadap sesuatu dan pengen coba konsultasiin ke tenaga profesional. Tapi, lo udah tahu belum mau konsul kemana?

Gak usah bingung, guys. Satu Persen menyediakan layanan konseling online, lho!

Layanan konseling kita cocok buat lo yang pengen konsultasiin masalah seperti phobia. Soalnya, layanan ini emang dirancang untuk menangani masalah klinis. Selain itu, lo juga bakal diberi terapi dari tenaga profesional yang udah ahli di bidangnya. Supaya lo bisa pulih dari phobia yang selama ini mengganggu keseharian lo.

Gimana? Tertarik buat coba? Lo bisa langsung klik link yang ada di bawah, ya!

Kalo lo masih ragu buat ikutan layanan konseling, lo bisa cobain dulu tes gratis dari kita, nih. Dengan tes ini, lo bakal dapet gambaran mengenai layanan konseling yang paling sesuai dengan masalah lo. Caranya gampang banget, tinggal klik aja di sini.

Satu Persen mungkin belum punya video YouTube yang membahas phobia secara umum. Tapi, lo bisa kepoin lebih dalam tentang salah satu phobia yang kayaknya udah cukup sering lo denger.

Yap, tentang social phobia atau phobia terhadap situasi sosial. Yuk, cari tahu lewat video berikut!

mengenal phobia

Sekian dulu tulisan dari gue, semoga informasinya bermanfaat, ya! Buat kalian yang lagi menderita phobia terhadap sesuatu, semoga bisa cepat pulih dan gak ngerasa takut lagi :)

Punya phobia bukan berarti lo gak bakalan bisa berkembang, kok! Bareng kita, yuk berkembang sedikit demi sedikit, seenggaknya Satu Persen setiap hari menuju #HidupSeutuhnya.

Akhir kata, thanks a million!

CTA-Konsultasi--1-](satu.bio/mengenalphobia)

Referensi

Cherry, K. (January 20, 2020). 10 of the Most Common Phobias. Retrieved on March 14, 2021 from https://www.verywellmind.com/most-common-phobias-4136563.

Harvard Health Publishing. (December, 2018). Phobia. Retrieved on March 14, 2021 from https://www.health.harvard.edu/a_to_z/phobia-a-to-z.

Wodele, A. (March 22, 2019). Phobias. Retrieved on March 14, 2021 from https://www.healthline.com/health/phobia-simple-specific.

Bagikan artikel

Disclaimer

Jika Anda sedang mengalami krisis psikologis yang mengancam hidup Anda, layanan ini tidak direkomendasikan.

Silakan menghubungi 119.