Kecemasan, Wajar Gak Ya? Yuk Kenalan!

Rubrik Kata
Satu Persen
3 Mar 2021
kecemasan-adalah
kecemasan-adalah

Halo teman-teman, nama gue Nadhifa. Gue merupakan mahasiswi psikologi di salah satu Universitas di Kota Malang. Kali ini gue muncul dengan tulisan gue sebagai Rangers dari kegiatan #MentalHealthRangerSatuPersen. Kegiatan ini diwadahi oleh suatu platform yang terkenal nih di kalangan kaum milenial. Singkatnya, Satu Persen adalah startup pendidikan yang mengajarkan tentang pengetahuan dan kemampuan penting dalam hidup yang belum diajarkan di sekolah dan masyarakat luas.

Baca Juga : Profile Satu Persen

Akhir-akhir ini gue baru aja nyelesaiin ujian akhir semester ganjil, wah rasanya berat banget. Tiap pagi gue selalu ngerasa ga nyaman, kepala gue dipenuhi pikiran-pikiran negatif kalau gue ga bakalan bisa nyelesaiin ujian ini. Jujur, perasaan itu buat ga nyaman banget, sob. Mungkin teman-teman juga pernah merasakan seperti apa yang gue rasakan. Nah, itu merupakan perasaan cemas.

Menurut (Stuart, 2012), kecemasan adalah keadaan dimana seseorang merasakan kekhawatiran dengan sebab yang kurang jelas dan berhubungan dengan respon emosionalnya.

Ketika lo ngerasa khawatir, nggak nyaman, perasaan nggak menentu tentang suatu hal, tapi belum tentu terjadi dan sebabnya masih abu-abu, saat itu mungkin lo lagi ngerasa cemas. Tetapi, ketika lo ngerasa khawatir tentang suatu hal yang sudah jelas keberadaannya, itu namanya takut, sob. Sederhananya adalah, kalau lo ngerasa khawatir nilai lo jelek saat ulangan dan lo ga bisa ngejawab pertanyaan, itu merupakan perasaan cemas. Padahal belum tentu kan nilai lo bakal jelek kan? Lain cerita kalau emang lo ga prepare sebelum ujian ya xixi.

Baca Juga : Cara Membedakan Rasa Cemas dan Takut Satu Persen

Gejala kecemasan

Nah, apa aja sih gejala yang dialami saat lo lagi ngerasa cemas? Yuk disimak!

Gejala fisik

Ini nih kayaknya yang paling keliatan saat lo lagi ngerasa cemas. Mulai dari keringat dingin yang bercucuran, jantung berdegup kencang, telapak tangan dan kaki terasa dingin (sedingin hati doi, eits bercanda xixi), wajah tampak pucat, dan yang paling sering terjadi saat merasa cemas adalah keinginan untuk buang air kecil dengan intensitas yang lumayan sering. Nah, dari gejala fisik tersebut, pasti teman-teman at least pernah ngerasain kan?

Contohnya, ketika lo mau sidang skripsi. Malamnya pasti lo ngerasain deg-degan gak karuan atau sulit tidur. Terus saat menit-menit menjelang sidang, tangan udah mulai dingin tuh, bahkan gue pernah denger ada beberapa temen gue yang sering ngerasa mules kalau lagi cemas.

Gejala psikis

Saat lo lagi ngerasa cemas, gejala yang timbul bukan hanya gejala fisik aja loh. Terdapat gejala psikis yang muncul saat lagi ngerasain cemas.

Contohnya mulai terasa perubahan emosi. Pasti pernah kan ketika temen lo atau diri lo sendiri ketika lagi cemas, berasanya tuh perasaan jadi gak karuan. Entah jadi gampang tersinggung, moody-an, dan yang tak jarang dijumpai saat lagi ngerasa cemas adalah “ngeluh”. Udah paket komplit gak tuh?

Sering banget gue denger temen-temen gue dan bahkan diri gue sendiri saat mau ujian, mulai nih ngeluh “Ah susah banget materinya”, “Kalau besok gak bisa jawab gimana ya?”, “Ya ampun, gak kelar-kelar nih belajarnya. Gak paham banget gue” , “ Gimana kalau gak bisa jawab soal ujian besok? Apes nih nilai ujian gue” dan lain-lain. Sebenarnya, saat sedang mengeluh seperti itu, itu merupakan salah satu dari gejala psikis yang ditimbulkan saat rasa cemas muncul. Perubahan emosi juga bisa terjadi dikarenakan timbulnya gejala fisik akibat perasaan cemas. Diri kita merasa tidak nyaman dengan perubahan fisik yang muncul seperti yang udah gue jelasin diatas, sehingga muncul deh tuh ketidakstabilan emosi.

Selain itu, saat cemas seseorang sulit untuk berkonsentrasi dan merasa tidak punya motivasi. Disaat teman-teman sedang ngerasa cemas, biasanya gak ada nafsu makan, ya gak sih? Serasa pikiran tuh udah dikuasai sama kekhawatiran yang sebenarnya masih abu-abu banget. Makanya sering gak fokus saat cemas. Kalau kata anak jaman sekarang “rileks bro rileks” atau lo harus banget nyobain teknik meditasi di video Satu Persen dibawah ini.

kecemasan-adalah

Nah, gejala-gejala berikut merupakan gejala yang biasanya dijumpai saat ngerasa cemas. Namun, ketika intensitasnya menjadi intens, dan mengganggu kondisi fisik, psikis serta kegiatan, dianjurkan untuk menemui tenaga profesional ya, gais!

Dampak kecemasan

Memiliki rasa cemas sebenarnya merupakan hal yang wajar loh. Bayangin aja kalau kita sebagai manusia gak punya perasaan khawatir akan suatu hal. Wah, pastinya kita ngelakuin segala sesuatu dengan tidak mementingkan konsekuensi, tidak memikirkan adanya bahaya dan lain-lain. Eits, tetapi jika rasa cemas tersebut sudah memenuhi pikiran kita, itu nggak wajar ya!

Kali ini kita masuk di pembahasan tentang apa sih dampak dari kecemasan yang berlebihan, here we go!

1. Dapat mengganggu sistem kerja tubuh

Kalau seseorang lagi ngerasain cemas yang berlebihan, otomatis organ tubuh kita dipaksa untuk bekerja secara ekstra. Detak jantung yang mulai berdegup kencang, napas yang terasa sesak dan lain-lain. Tak jarang terjadi serangan jantung yang mendadak ketika seseorang merasakan cemas yang berlebihan. Wah, membayangkannya saja sudah tak sanggup rasanya.

2. Mengganggu produktivitas

Kalau kita sering banget ngerasa cemas yang berlebihan, mau ngelakuin apapun jadi nggak fokus kan? Ujung-ujungnya malah takut untuk memulai sesuatu karena terlalu khawatir dengan sesuatu yang masih abu-abu. Kalau ditanya baik atau nggak, udah pasti jawabannya nggak. Udah gitu, ritme tidur juga mulai terganggu, mau makan tapi nggak ada nafsu makan, duh nggak enak banget. Alhasil, kita hanya merasa gelisah terus menerus.

Terus kalau udah ngerasain hal tersebut, apa sih yang harus dilakuin?

Pertama, ada tips sedikit nih dari aku pribadi aku pribadi. Tipsnya itu melakukan teknik pernapasan 4-7-8 breathing. Latihan teknik pernapasan (4-7-8 breathing) dapat membantu individu dengan kecemasan untuk rileks, mengurangi ketegangan dan dengan teknik pernapasan ini mampu melancarkan aliran darah di tubuh.

Eitsss, tetapi ketika kamu ngerasain kecemasan yang berlebihan dan intensitasnya cukup sering, itu berbahaya ya. Ketika udah merasa seperti itu, nggak ada salahnya kita menghubungi pihak profesional atau bisa juga dengan melakukan konseling. Inget ya, melakukan konseling bukan berarti “gila”. Stigma tersebut udah sering banget melekat pada masyarakat kita nih, padahal kesehatan mental bukan merupakan sesuatu yang sepele. Ketika lo ngerasa ada yang tidak wajar dan lo merasa jadi tidak nyaman, lo bisa dapetin bantuan dari tenaga profesional melalui sesi konseling. Lo nggak perlu ngerasa aneh saat mendatangi tenaga profesional, karena ini untuk kebahagiaan diri lo sendiri. Gue tahu banget nih, lagi pandemi kayak gini rasanya bingung melakukan konseling karena akses yang terbatas. Oleh karena itu, gue mau ngasih sesuatu nih buat kalian.

Kalian bisa mendapatkan sesi konseling yang dibantu dengan pihak-pihak yang sudah ahli di bidangnya melalui layanan Satu Persen. Jadi nggak perlu takut untuk salah milih tempat cerita, nggak perlu bingung, dan nggak perlu ragu pastinya! Tinggal klik link di bawah ini

Layanan Konsultasi Konseling Satu Persen

“Kak selain konseling, ada apa lagi sih di Satu Persen?”.  Ternyata, masih ada tes online gratis loh gais! Seru banget kan, mana gratis lagi. Cocok nih terutama untuk para anak kosan kayak aku xixi. Gimana tertarik kan? Ayo ikut tes online gratis dan jangan lupa ngajak temen-temen lo! Bisa banget untuk klik link dibawah ini ya.

Tes Online Gratis Satu Persen

Segitu dulu dari gue, gue berharap kalian semua dalam keadaan sehat fisik dan mental ya! Ingat, jangan takut untuk konseling, karena kita berhak bahagia. Salam #MentalHealthRangerSatuPersen.

Referensi :

Fletcher, J. (2019). How to use 4-7-8 breathing for anxiety. Medical News Today. Diunduh dari https://www.medicalnewstoday.com/articles/ tanggal 30 Oktober 2020.

Feist, J., & Feist, G. J. (2010). Teori kepribadian. Jakarta: Salemba Humanika, 31.

Kumbara, H., Metra, Y., & Ilham, Z. (2018). Analisis Tingkat Kecemasan (Anxiety) Dalam Menghadapi Pertandingan Atlet Sepak Bola Kabupaten Banyuasin Pada Porprov 2017. Jurnal Ilmu Keolahragaan, 17(2), 28-35.

Satu Persen. (2020, 27 Oktober). Perbedaan Rasa Cemas (Anxiety) dan Takut Berlebih: Dampak Bagi Kesehatan dan Cara Mengatasinya. https://satupersen.net/blog/cara-membedakan-rasa-cemas-dan-takut

Bagikan artikel

Disclaimer

Jika Anda sedang mengalami krisis psikologis yang mengancam hidup Anda, layanan ini tidak direkomendasikan.

Silakan menghubungi 119.