Jenis-jenis Tenaga Kesehatan Mental: Bukan cuma Psikolog dan Psikiater doang

Artikel Terbaik
Diaz Ajeng Pradila
9 Okt 2020

Hallo Perseners! Gimana kabarnya? Setelah minggu lalu gue skip nyapa lo di blog sekarang gue balik lagi hehe. Namanya mahasiswa tingkat akhir ya sesekali suka agak keteteran gitu sama revisi-revisi skripsi. Mungkin setelah ini gue akan ikut layanan konsultasi bersama mentor Satu Persen biar time management gue bisa lebih baik :).

Nah, minggu lalu mungkin lo udah baca tulisan kak Andin (Head of Content-nya Satu Persen) tentang masalah kesehatan mental di Indonesia. Gimana nih menurut lo kondisi kesehatan mental di Indonesia?

Template-Benner-Blog-Content-Branding-masalah-kesehatan-mental-di-Indonesia-2

Kalau gue setuju sih sama pendapat kak Andin. Udah banyak kok, orang yang mulai aware sama kondisi mentalnya sendiri. Masyarakat udah mulai paham kalau masalah stres, kecemasan, dan depresi bukanlah masalah biasa. Ketika dirinya merasa tidak baik atau ngerasa kesehatan mentalnya terganggu udah tau harus pergi kemana.

Mungkin untuk sebagian orang kesehatan mental udah gak tabu lagi kaya dulu. Orang udah gak takut untuk datang ke psikolog atau psikiater. Beberapa orang juga udah gak malu lagi untuk nge-spill kalau dirinya mengalami masalah kesehatan mental. Ada orang yang mengakui kalau dirinya gangguan kepribadian misalnya. Bahkan mereka udah gak ragu lagi untuk cerita di sosial media.

Nah, kemajuan ini juga terjadi berkat:

-Kemajuan teknologi. Karena saat ini udah banyak media yang bisa dijadikan tempat atau sarana untuk memberikan edukasi tentang kesehatan mental. Contohnya instagram, youtube, bahkan twitter.
-Influencer juga ikut menyuarakan pentingnya kesehatan mental.
-Psikolog dan psikiater yang aktif di sosial media. Banyak psikolog dan psikiater Indonesia bikin konten-konten yang mengedukasi masyarakat.
-Maraknya platform yang khusus ngomongin kesehatan mental. Salah satu contoh platform terbaik adalah Satu Persen misalnya.
-Kampus udah ada layanan konseling sama psikolog. Bahkan beberapa ada kampus yang memfasilitasi mahasiswanya dengan layanan konseling gratis.

Nah, dari beberapa poin tadi nunjukin kalau emang kesadaran masyarakat tentang mental health udah jauh lebih baik lah, khususnya masyarakat di kota-kota besar. Ya walaupun masih banyak juga masyarakat yang belum teredukasi dengan baik.

Kenapa gue bisa bilang gitu? Karena masih aja ada orang yang gak tau bedanya psikolog sama psikiater. Berdasarkan pengalaman juga sering gue dapat pertanyaan ‘Apa sih bedanya psikolog dan psikiater?’ Atau masih banyak orang yang ngira kalau gue udah lulus S1 psikologi nantinya akan jadi psikiater. Padahal psikolog aja harus S2 dulu gimana ceritanya jadi psikiater

Nah, sebelum gue bahas lebih lanjut kita samakan persepsi dulu ya. Gue akan bahas sedikit tentang sejarah kesehatan mental. Gue yakin dengan lo baca ini pandangan lo akan lebih terbuka dan pengetahuan lo tentang mental health juga akan bertambah. Paling gak lo akan ada di kelompok masyarakat yang teredukasi lah.

Brief History of Mental Health

Masalah kesehatan mental itu sebenernya udah ada sejak dulu kala. Dari zaman prasejarah juga udah ada. Tapi pada masa ini gejala mental health problems identik dihubungkan dengan hal mistis, kaya pengaruh santet atau roh jahat.

Seiring perkembangan zaman, bapak Phytagoras sebagai orang pertama yang memberi penjelasan ilmiah terhadap penyakit mental. Dari itu lah banyak filsuf yang membahas tentang penyakit mental kaya Hippocrates, Plato, dan mulai bermunculan juga ahli-ahli yang membahas kesehatan mental lebih realistis.

Sampai akhirnya muncul juga kepercayaan seperti kepercayaan animisme dan naturalisme. Dan tahun 90an kesehatan mental mulai perkembang dalam mengedukasi masyarakat terkait kesehatan mental.

Sampe akhirnya masyarakat juga udah familiar dengan keberadaan psikolog dan psikiater kaya sekarang ini. Tapi masih banyak juga yang gak tau perbedaannya.

Nah, jadi psikolog dan psikiater itu sebenernya punya konsentrasi praktik yang sama. Sama-sama melakukan penanganan, pencegahan, diagnosa, dan terapi. Tapi bedanya adalah kalau psikiater boleh ngasih terapi berupa obat-obatan. Sementara psikolog itu lebih fokus ke aspek sosialnya, kaya ngasih psikoterapi misalnya.

Jadi udah lebih paham ya sekarang. Terus apakah lo tau sebenernya tenaga kesehatan mental itu bukan cuma psikolog dan psikiater aja?

Mungkin lo udah bosen dengan statement gue ‘tenaga kesehatan mental bukan cuma psikolog dan psikiater aja’. Karena ini udah berulang kali gue singgung. Never mind..

Sebenernya selain psikolog dan psikiater banyak tenaga kesehatan mental yang bisa bantu. Misalnya social workers, marriage counselor, mental health nurse practitioners, ada life coach juga, bahkan sampe ada pastoral counselor. Banyak kan?

Photo by Jae Duk Seo

Tapi kenapa masalah kesehatan mental itu masih dibebankan semua ke psikolog atau ke psikiater. Sekarang udah tau kan kalau psikolog dan psikiater di Indonesia itu minim banget.

Kenapa Indonesia gak memberdayakan sumber daya manusia yang ada gitu?

Kaya di Amerika misalnya, di Amerika caregivers yang ada di panti asuhan itu dibekali kemampuan untuk konseling. Jadi mereka harus menjalani pelatihan dulu. Menurut gue itu bisa meningkatkan kualitas penanganan masalah kesehatan mental juga.

Karena kalau caregivers ini sudah dibekali, jadinya masalah-masalah ringan yang terjadi pada lansia bisa diatasi dulu gitu tanpa harus ke psikolog atau psikiater. Dan bikin para lansia pun sehat secara mental.

Nah yang terjadi di Indonesia adalah banyak social workers kaya caregiver di panti asuhan gak tidak dibekali skill-skill dasar kesehatan mental. Beberapa kali gue pernah mengunjungi panti werdha. Dan sering dapat keluhan dari lansianya kalau mereka gak ngerasa nyaman sama caregivernya. Kondisi ini mungkin akan membuat tingkat stres para lansia di panti werdha meningkat.

Akibatnya masalah kesehatan mental juga semakin banyak. Tugas psikolog dan psikiater semakin numpuk padahal jumlah psikolog/psikiater aja masih dikit. Dan yang terjadi apa? Ya akhirnya masalah kesehatan mental gak teratasi semua. Cuma 8-10% saja yang bisa diatasi sama psikolog/psikiater yang ada.

Sebenernya Indonesia juga punya life coach. ‘Apa itu life coach? Kerjanya ngapain?’ Mungkin beberapa dari lo ada yang baru denger life coach. Jadi singkatnya life coach itu adalah tenaga profesional yang akan membantu seseorang merefleksikan diri, mewujudkan tujuan hidup, dan membantu seseorang mengerahkan semua potensi yang mereka miliki.

Nah, di Indonesia sendiri udah ada nih pelatihan life coach. Cume menurut gue itu masih belum efektif. Karena harga training life coach aja menurut gue itu mahal. Dibutuhkan biaya hingga 5 juta untuk satu kali pelatihan menjadi life coach praktisioner.

Kalau dihitung untuk investasi ilmu jangka panjang mungkin masih terlihat wajar. Tapi gak sedikit orang yang ngeliat nominal harganya aja udah mundur duluan. Jadi menurut gue itu susah untuk dicapai sama masyarakat atau social workers lainnya.

Di sekolah-sekolah juga ada guru BK (bimbingan konseling). Cuma sama aja belum mumpuni juga. Masih banyak guru BK yang gak dibekali dasar-dasar konseling. Padahal dasarnya ya guru BK itu sarana untuk siswa yang mau konsultasi.

Kondisi yang terjadi malah BK itu identik dengan anak yang bandel. Masuk ruang BK itu dicap anak bermasalah. Ya paling ruang BK aman dikunjungi untuk siswa kelas tiga SMA yang masih bingung masuk jurusan kuliah apa. Ya meskipun masalah itu gak terjawab juga sama guru BKnya *pengalaman pribadi*

Nah, mungkin ada yang punya pengalaman sama kaya gue. Saat gue kelas tiga SMA gue punya cita-cita yang tinggi pengen kuliah kedokteran di universitas negeri. Bukannya mendapat dukungan tapi gue malah dapat komentar ‘Aduh kamu jangan daftar ke sana, itu terlalu susah dan kecil harapannya’ dari guru BK SMA gue. Gimana gak makin bingung tuh anak kelas tiga SMA dapet omongan begitu.

Sampe akhirnya ya gue harus merelakan cita-cita yang ‘gek realistis’ (menurut guru BK) itu. Karena pikiran yang tertanam di dalam diri gue adalah ‘gue gak mamu untuk gapai cita-cita itu, guru BK aja bilang kaya gitu’. Ya padahal cita-cita itu harus diperjuangkan, bukan guru BK yang menentukan.

‘Sebanyak apapun pengaruh luar terhadap keberhasilan lo, percayalah bahwa prestasi yang lo capai itu berasal dari diri lo sendiri.’ - Ifandi Khainur Rahim (Evan)

Dalam kasus ini perlu digaris bawahi, gue gak sama sekali menyalahkan guru BK gue. Guru BK gue juga niatnya baik, mungkin cuma karena beliau pun gak dibekali dasar konseling yang mumpuni jadi ya ngasih saran juga seadanya aja.

Intermezo dikit I just wanna say thank you buat guru BK gue yang udah ngurusin dan mengusahakan yang terbaik untuk ratusan siswa. <3

Lo tau gak sih? Psikolog pendidikan aja cuma ada di sekolah-sekolah internasional. Mungkin idealnya seperti itu, dalam satu sekolah perlu ada psikolog pendidikannya, gak cukup cuma ada guru BK doang.

Tapi menurut gue guru BK juga cukup kok dengan catatan guru BK yang ada di sekolah dikasih dasar-dasar ilmu yang bener gitu layaknya konselor. Kalau aja guru BK dikasih training dasar-dasar konseling yang baik dan benar. Mungkin guru BK akan ngasih saran yang sesuai gitu. Dengan ngasih dukungan dulu mungkin biar motivasi siswa juga gak turun. Atau bisa ngasih gambaran kemungkinan-kemungkinan buruk kalau siswa milih jurusan favorit. Jadi gak langsung mematahkan cita-cita siswa gitu aja.

Di sekolah pun kayaknya gak pernah diajarin ya apa itu kesehatan mental atau tentang tenaga kesehatan mental. Padahal menurut gue itu penting banget.

Selain itu, mengingat jumlah psikolog dan psikiater di Indonesia juga masih minim. Kenapa Indonesia gak memberdayakan SDMnya semaksimal mungkin untuk mengatasi masalah kesehatan mental? Kenapa semua harus dibebankan ke psikolog/psikiater doang?

Padahal kalau banyak tenaga profesional lain yang bisa dilatih skill-skill dasar terkait kesehatan mental seperti yang udah gue bahas sebelumnya.

Seperti yang udah dikasih tau kak Andin minggu lalu, fasilitas terkait mental health di Indonesia itu masih sangat terbatas. Emergency call kaya suicidal hotlines itu juga belom ada di Indonesia. Beberapa kasus bahkan ada orang Indonesia yang nelpon hotline negara lain gitu.

Mungkin lo tau penyanyi Ardhito Pramono? Nah, dia tuh sampe nelpon hotlines Australia saat ingin meluapkan keluh kesahnya karena mengalami gejala depresi. Karena saking butanya sama layanan kesehatan mental di Indonesia.

Mungkin beberapa hotlines udah ada tapi sayangnya belum ada hotlines yang resmi milik negara. Padahal menurut gue hotlines terkait masalah kesehatan mental ini cukup efektif. Ya paling gak efektif untuk pencegahan bunuh diri misalnya.

Sebenernya tahun 2010 pemerintah pernah membuka layanan hotlines ini melalui 500-454. Dan lucunya tahun 2014 pemerintah menutup kembali hotlines tersebut. Dari sini bisa terlihat kalau pemerintah belum serius mengelola masalah kesehatan mental.

Padahal untuk layanan hotlines ini gak butuh psikolog/psikiater juga untuk ditugaskan sebagai call centernya. Orang dari latar belakang apapun bisa sebenernya. Cuma khusus hotlines terkait kesehatan mental ini butuh dikasih pembekalan. Jadi bisa melakukan pertolongan pertama dengan cara nenangin misalnya.

Nah, banyak sebenernya yang bisa diberdayakan untuk bisa membantu memperbaiki masalah kesehatan mental di Indonesia. Kalau bisa gue rangkum dari awal gue cerita tadi tuh ada life coaching, ada guru BK, ada juga caregivers panti asuhan, dan Indonesia bisa aktifin lagi suicidal hotlines. Mereka pun jadi mampu untuk menjadi tenaga kesehatan mental membantu psikolog dan psikiater yang jumlahnya masih dikit ini.

Atau untuk sarjana S1 psikolog karena punya dasar ilmu kesehatan mental bisa juga diberdayakan. Oleh karena, sekali lagi gue bilang penting sih untuk memberdayakan tenaga kesehatan mental selain psikolog/psikolog dengan dibekali skill dan pengetahuan dasar terkait mental health.

Contohnya kaya tadi caregiver di panti werdha. Atau guru BK yang harus ngadepin siswa dalam pemilihan karirnya. Karena mereka juga terjun langsung ngadepin orang dengan masalah kesehatan mental. Dengan dibekali skil dan pengetahuan dasar mereka secara efektif menangani masalah kesehatan mental dan membantu memberikan solusi yang tepat. Atau paling gak bisa nenangin dengan cara yang tepat juga.

Balik lagi ke gagasannya pak Vikram yang udah sempet gue bahas juga. Kalau orang awam juga bisa membantu meringankan beban psikolog/psikiater yang sedikit ini. Kaya Satu Persen gitu udah mulai memberdayakan sarjana psikologi untuk jadi mentor yang melakukan konsultasi. Lo bisa baca lagi blog gue tentang Konsultasi bersama mentor Satu persen.

Dengan cara yang dilakukan ini, menurut gue cukup efektif dalam mengatasi stres ringan, overthinking, cemas atau hal sepele lain yang sebenarnya bisa berdampak buruk untuk kehidupan seseorang.

‘Perubahan tidak akan terjadi jika kita menunggu orang lain ataupun hanya menunggu waktu. Kitalah yang ditunggu-tunggu. Kita adalah perubahan yang dicari’ -Barack Obama-

Nah, gue mau ngajak lo jadi agen perubahan khususnya di bidang kesehatan mental. Emangnya bisa? Bisa banget! Gue yakin semua Perseners di mana pun berada, termasuk lo adalah orang yang sangat aware terhadap kesehatan mental. Jadi Satu Persen siap membimbing lo lewat Training Pertolongan Dasar Psikologis.

Berbagai fitur yang akan lo dapat:
-Enam sesi diskusi dengan psikolog profesional tentang materi training
-Soft-copy materi training
-Worksheet untuk latihan mandiri di luar sesi training
-Laporan hasil pelatihan untuk mengetahui kemampuan yang dimiliki dan aspek yan perlu dikembangkan
-Sertifikat sebagai bukti telah mengikuti training

‘Terus manfaatnya apa kalau ikutan training ini?’
Buat lo yang tertarik menjadi agen perubahan manfaat yang bakal lo dapet:
-Pertama, mempertajam skill interpersonal lo
-Kedua, mampu menghadapi masalah lo secara mandiri
-Ketiga, bisa membantu orang lain yang membutuhkan bantuan pertolongan kesehatan mental dasar
-Keempat, mempelajari berbagai topik terkait kesehatan mental

Selain itu, pengetahuan dan pengalaman lo juga pasti akan bertambah jauh lebih baik. Dan yang terpenting lo bisa jadi agen perubahan dalam meningkatkan kualitas kesehatan mental di Indonesia.

Training ini akan secara rutin diadakan jadi lo sebagai calon agen perubahan pantengin satupersen.net atau Instagram Satu Persen di @satupersenofficial.

Gitu aja sepenggal keluh kesah gue minggu ini. Gue harap setelah lo baca tulisan gue ini, pengetahuan dan perspektif lo bisa jadi lebih baik. Dan gue minta lo tetap jaga kesehatan fisik dan mental. Jika lo butuh bantuan jangan pernah ragu untuk minta bantuan pada orang yang tepat. Jangan lupa sebarkan kebaikan untuk orang-orang sekitar lo. See you Perseners!!<3

Bagikan artikel

Disclaimer

Jika Anda sedang mengalami krisis psikologis yang mengancam hidup Anda, layanan ini tidak direkomendasikan.

Silakan menghubungi 119.