4 Peran Konseling dalam Membantu Pemulihan dari Trauma

Trauma
Almira Novelia Damayanti
20 Jan 2023

Halo, namaku Mira dan aku adalah Blog Writer di Satu Persen. Kali ini kamu bakal ngebahas soal menemukan tujuan dan motto hidup. Stay tune dan baca sampe abis ya, biar kamu bisa dapet keseluruhan insight-nya!

4 Peran Konseling dalam Pemulihan dari Trauma
Satu Persen - Trauma

Kehidupan terkadang dapat menjadi tantangan, dan mungkin diperlukan sedikit bantuan ekstra untuk membantu kita sembuh dari pergumulan dan bangkit kembali. Konseling dapat memberikan dorongan yang tak ternilai dalam pemulihan dari trauma. Konseling datang dalam berbagai bentuk, tetapi kita akan membahas 4 peran konseling dalam mendukung kamu mengatasi trauma sehingga kamu dapat berdiri kuat!

Mari kita jelajahi bagaimana konseling dapat memungkinkan kekuatan batin, mengatasi ketakutan, dan merebut kembali kepuasan, ketenangan, dan pembebasan kamu.

Daftar Isi

  1. Pengertian Trauma
  2. Macam-macam Trauma
  3. Dampak Psikologis dari Trauma
  4. 4 Peran Konseling dalam Pemulihan Trauma
  5. Jenis Pendekatan Konseling untuk Pemulihan
  6. Kesimpulan

Pengertian Trauma

Ketika datang ke trauma, kita sering memikirkan kenangan menyakitkan dan emosi yang luar biasa. Tetapi trauma bisa lebih dari itu. Trauma adalah respons emosional yang diberikan oleh seseorang atas kejadian buruk seperti bencana alam, kecelakaan, ataupun kekerasan.

Menurut DSM-5, trauma didefinisikan sebagai ketika seseorang terpapar pada "kejadian yang mengancam jiwa atau fisiknya sendiri atau orang lain". Penelitian telah menunjukkan bahwa pengalaman traumatis berhubungan dengan masalah kesehatan mental dan perilaku.

Pada intinya, trauma adalah cara memproses pengalaman sulit - apakah itu fisik, emosional, atau bahkan lingkungan. Penting untuk mengenali kekuatan pengalaman-pengalaman ini dan bagaimana mereka dapat memengaruhi kita pada tingkat sadar dan tidak sadar. Hal ini dapat dilakukan melalui berbagai mekanisme koping seperti mempraktikkan mindfulness atau menemukan komunitas yang mendukung.

Kabar baiknya adalah ketika kita menghadapi trauma kita dengan keberanian dan kasih sayang, kita dapat belajar untuk bergerak maju dalam hidup secara berbeda. Kita dapat belajar menciptakan makna baru dari apa yang mungkin terasa seperti rasa sakit yang tak tertahankan.

Dengan dukungan yang tepat, siapa pun dapat mengubah trauma menjadi motivator yang kuat untuk pertumbuhan pribadi dan menemukan jalan unik mereka sendiri menuju penyembuhan.

Macam-macam Trauma

Trauma memiliki 3 macam utama yaitu akut, kronis, dan kompleks. Trauma akut adalah jenis trauma yang terjadi dalam waktu singkat dan biasanya terkait dengan peristiwa yang terjadi secara tiba-tiba seperti kecelakaan, kekerasan, atau bencana alam. Trauma kronis adalah jenis trauma yang berlangsung dalam jangka waktu yang lama, misalnya peristiwa yang terus-menerus atau sistematis seperti bullying atau kekerasan dalam hubungan intim.

Trauma kompleks adalah jenis trauma yang terjadi pada masa kanak-kanak dan berdampak pada masa dewasa, seperti trauma awal masa kanak-kanak atau kekerasan dalam keluarga. Tidak hanya itu, terdapat beberapa macam trauma lainnya. Seperti, kekerasan masyarakat dalam bentuk perang dan genosida juga dapat menyebabkan trauma kompleks.

Trauma medis seperti operasi atau kecelakaan medis juga dapat menyebabkan trauma. Kekerasan fisik seperti pemukulan atau perampasan juga merupakan jenis trauma yang sering terjadi.

Dari berbagai macam, jika dirasa masih ada atau bingung dengan keadaan traumatis dalam hidup kita. Coba tonton video “5 Tanda Masih Adanya Trauma dalam Diri Kamu” dari Satu Persen, untuk mengenal lebih dalam lagi tentang trauma maupun diri kita sendiri.

Satu Persen - Tanda Masih Adanya Trauma

Dampak Psikologis dari Trauma

Trauma dapat memiliki berbagai dampak psikologis, termasuk kelelahan, disorientasi, kesedihan, kegelisahan, kegelisahan, ketidakpekaan, pemutusan hubungan, eksitasi fisik, dan emosi yang diredam. Ini juga dapat menyebabkan kesulitan kesejahteraan mental yang bertahan lama seperti gangguan stres pascatrauma (PTSD), depresi dan kecemasan.

Trauma dapat meningkatkan kerentanan individu terhadap perkembangan masalah kesehatan fisik dan penyakit berkelanjutan atau kronis. Masalah kognitif seperti masalah memori dan gangguan fokus (konsentrasi) juga dapat disebabkan oleh trauma emosional.

Hasil jangka panjang lainnya dari trauma termasuk kesulitan mengendalikan emosi seperti kemarahan, ketakutan, kesedihan dan rasa malu, memperpendek prospek masa depan, perubahan pandangan mengenai masa depan, berjuang dengan aspek kehidupan sehari-hari, dan menarik diri dari masyarakat.

Tidak ada yang harus menanggung beban trauma sendirian. Itulah mengapa sangat penting untuk memastikan kita menangani dengan benar semua jenis pengalaman traumatis yang mungkin terjadi dalam hidup kita.

Dengan mencari bantuan dari seorang psikolog, kita dapat berusaha untuk memastikan bahwa trauma kita tidak memiliki efek jangka panjang atau meresap pada kita. Melalui konseling dan layanan lainnya, psikolog dapat menawarkan bimbingan dan dukungan selama proses penyembuhan, memungkinkan kita untuk pada akhirnya bergerak maju dalam hidup tanpa terhalang oleh trauma masa lalu.

Terkadang kita masih bingung dan ragu apa betul kita butuh konseling dengan psikolog? Untuk mengetahuinya, kita bisa melakukan tes terlebih dahulu. Tes Layanan Konsultasi yang Paling Sesuai dengan Kebutuhanmu dari Satu Persen dapat membantu untuk menentukan layanan apa yang paling cocok dengan kita. Silahkan di coba!

Tes-Layanan-Konsultasi

4 Peran Konseling dalam Pemulihan Trauma

1. Mengekspresikan perasaan

Konseling dapat membantu klien untuk mengekspresikan perasaan yang terkait dengan trauma yang dialami, seperti marah, takut, atau depresi. Ini dapat membantu klien untuk mengatasi emosi yang tidak terselesaikan dan mempersiapkan diri untuk menangani masalah yang lebih besar.

2. Memahami dan menyelesaikan trauma

Konseling dapat membantu klien untuk memahami peristiwa yang menyebabkan trauma dan bagaimana peristiwa tersebut mempengaruhi hidup mereka. Ini juga dapat membantu klien untuk menemukan cara untuk melepaskan trauma dan melanjutkan hidup.

3. Mengatasi konsekuensi trauma

Trauma dapat menyebabkan masalah seperti depresi, ansietas, atau gangguan tidur. Konseling dapat membantu klien untuk mengatasi masalah ini dan mengembalikan kesehatan mental.

Hal ini dapat dilakukan melalui kombinasi strategi seperti membingkai ulang keyakinan irasional, mengubah pola pikir yang salah, dan desensitisasi bertahap, Psikolog dapat menawarkan bantuan yang tak ternilai seputar mengelola emosi yang sulit, pikiran yang menyesakkan, dan perilaku kontraproduktif.

4. Membangun kembali hubungan

Trauma dapat mempengaruhi hubungan dengan orang lain. Konseling dapat membantu klien untuk membangun kembali hubungan yang rusak atau membentuk hubungan baru yang sehat.

Jenis Pendekatan Konseling untuk Pemulihan

1. Cognitive Behavioral Therapy (CBT)

CBT adalah bentuk pengobatan yang sangat sukses untuk membantu pemulihan trauma. Terapi ini bekerja dengan memeriksa hubungan antara pikiran, perasaan, dan tindakan seseorang dan bagaimana menggeser satu area dapat meningkatkan fungsi di semua area. CBT telah terbukti bermanfaat untuk berbagai masalah termasuk depresi, gangguan berbasis rasa takut, dan PTSD.

Trauma Focused Cognitive Behavioral Therapy (TF-CBT) adalah jenis CBT berbeda yang memberikan bantuan kepada anak-anak, remaja, dan keluarga yang terkena dampak trauma dini. Ini menggunakan teknik perilaku kognitif untuk memodifikasi pemikiran yang terdistorsi atau tidak membantu serta emosi dan perilaku negatif.

Jika dibandingkan dengan bentuk pengobatan lain, penelitian telah menunjukkan kemajuan yang lebih besar dalam kesehatan mental untuk anak-anak dan orang tua dengan TF-CBT.

Studi telah mengungkapkan bahwa CBT membantu mengurangi intensitas PTSD yang dilaporkan sendiri dan kecemasan yang menyertainya, dan peserta tidak lagi sesuai dengan kriteria untuk PTSD setelah menyelesaikan perawatan mereka.

2. Eye Movement Desensitization and Reprocessing (EMDR)

EMDR adalah pengobatan psikoterapi yang efektif dengan potensi untuk membawa bantuan dari gejala gangguan stres pasca-trauma (PTSD). Dengan berfokus pada ingatan traumatis saat menggunakan gerakan mata, EMDR bekerja untuk memproses ulang dan mengurangi dampak emosional mereka, memungkinkan orang untuk mulai menyembuhkan dari trauma mereka.

Penelitian telah menunjukkan bahwa hingga 90% korban trauma tunggal tidak lagi mengalami PTSD setelah terapi EMDR. Pendekatan 8 fase ini mencakup ruang lingkup komprehensif masalah kesehatan mental dan bahkan dapat melangkah sejauh menargetkan peristiwa masa kanak-kanak jika perlu. EMDR menawarkan janji masa depan yang lebih cerah.

3. Terapi Perilaku Dialektis (DBT)

DBT telah terbukti menjadi pilihan yang sukses bagi individu yang dipengaruhi oleh trauma. DBT adalah sistem bertahap yang mendidik orang dalam empat bidang utama: Mindfulness, Distress Tolerance, Emotional Regulation dan Interpersonal Effectiveness. Strategi ini membantu orang mengelola emosi mereka dengan lebih baik, tetap hadir pada saat ini dan memiliki kerangka kerja untuk fokus pada pelanggan dalam berbagai tingkat stres dan potensi krisis jika perlu.

Studi telah menunjukkan bahwa terapi menggunakan DBT dengan protokol Paparan Berkepanjangan mengamankan keberhasilan terapi yang lebih kuat dan tahan lama daripada tanpa PE. Selain itu, survei lain yang membandingkan DBT-PTSD dengan Terapi Pemrosesan Kognitif menetapkan bahwa DBT-PTSD mencapai penurunan gejala yang lebih banyak. Dengan demikian, jelas bahwa Terapi Perilaku Dialektis adalah obat yang ampuh bagi mereka yang terkena trauma.

Dari berbagai metode konseling tersebut, Psikolog Satu Persen memiliki berbagai pendekatan yang kami gunakan untuk membantu proses pemulihan. Lihat apa yang ditawarkan Konseling Satu Persen dengan menuju ke situs web mereka dan lihat halaman Psikolog untuk gambaran mendalam tentang keterampilan dan strategi yang digunakan para psikolog.

Kesimpulan

Konseling memiliki peran penting dalam membantu pemulihan dari trauma. Konseling dapat membantu kita untuk mengekspresikan perasaan, memahami dan menyelesaikan trauma, mengatasi konsekuensi trauma, dan membangun kembali hubungan. Ini menunjukkan bahwa konseling dapat menjadi solusi yang efektif untuk membantu kita yang mengalami trauma untuk mengatasi masalah emosional dan psikologis yang terkait dengan hal tersebut.

Sangat penting bagi kitayang mengalami trauma untuk mencari bantuan dengan konseling. Mencari bantuan secepat mungkin dapat membantu kita untuk mengatasi masalah yang terkait dengan trauma sebelum masalah tersebut menjadi lebih parah.

Jika kita atau seseorang yang dikenal sedang berjuang dengan pengalaman trauma, sangat disarankan untuk mendapatkan bantuan secepat mungkin. Bisa langsung mendaftarkan diri untuk melaksanakan Konseling dengan Psikolog Satu Persen, sebelum timbulnya masalah emosional dan psikologis dari trauma.

CTA-Konseling-3

Referensi

APA. 2017. Cognitive Behavioral Therapy (CBT). https://www.apa.org/ptsd-guideline/treatments/cognitive-behavioral-therapy

APA. Trauma. https://www.apa.org/topics/trauma

CCTASI Northwestern. What is Trauma?. https://cctasi.northwestern.edu/trauma-focused-therapy/#:~:text=The role of the therapist,or negative thoughts and behaviors

Complex Trauma. Acute Trauma. https://www.complextrauma.org/glossary/acute-trauma/#:~:text=A singular traumatic event that,alcohol abuse and adjustment disorders

DBT Marin. DBT for Post Traumatic Stress Disorder (PTSD). https://dbtmarin.com/dbt-for-post-traumatic-stress-disorder#:~:text=DBT can help minimize the,a response to intrusive thought

EMDR Institute. What is EMDR?. https://www.emdr.com/what-is-emdr/

Himidian, E. 2020. Dialetical Behavior Theraphy in the Treatment of Trauma. Wildflower. https://wildflowerllc.com/dialectical-behavior-therapy-in-the-treatment-of-trauma/

Institute for Advanced Psychiatry. 5 Long-Term Effects of Emotional Trauma. https://www.psychiatryfortworth.com/blog/5-long-term-effects-of-emotional-trauma

Kar, N. 2011. Cognitive Behavioral Theraphy for the Treatment of Post-Traumatic Stress Disorder: A Review. NIH. https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC3083990/

Mind. 2020. Trauma. https://www.mind.org.uk/information-support/types-of-mental-health-problems/trauma/effects-of-trauma/

Missouri's Early Care & Education Connections. Trauma-Informed Care. https://earlyconnections.mo.gov/professionals/trauma-informed-care#:~:text=Acute trauma results from a,of an invasive%2C interpersonal nature

Psychology Today. Trauma-Focused Cognitive Behavior Therapy. https://www.psychologytoday.com/us/therapy-types/trauma-focused-cognitive-behavior-therapy

SAHMHSA. 2022. Trauma and Violence. https://www.samhsa.gov/trauma-violence

Shallcross, L. 2010. Treating Trauma. Counseling Today. https://ct.counseling.org/2010/04/treating-trauma/

Substance Abuse and Mental Health Services Administration. 2014. Trauma-Informed Care in Behavioral Health Services. https://www.ncbi.nlm.nih.gov/books/NBK207191/#:~:text=Initial reactions to trauma can,effective%2C and self-limited

U.S. Department of Veteran Affairs. Eye Movement Desensitization and Reprocessing (EMDR) for PTSD. https://www.ptsd.va.gov/understand_tx/emdr.asp#:~:text=Eye Movement Desensitization and Reprocessing (EMDR) is a psychotherapy—,get relief from PTSD symptoms

Bagikan artikel

Disclaimer

Jika Anda sedang mengalami krisis psikologis yang mengancam hidup Anda, layanan ini tidak direkomendasikan.

Silakan menghubungi 119.